Followers

Sunday, 29 December 2019

Jogja Trip

21~25 Dec - YOGYAKARTA

Oleh kerana ada ura-ura dari boss yang menginformasikan bahawa tahun depan mungkin tahun terakhir di Indonesia, aku terus rancang untuk bercuti domestik dan destinasi yang sudah sekian lama aku ingin pergi tapi sering tak tercapai; Yogyakarta adalah pilihan pertama.. Plan awal nak pergi pada cuti krismas Dec 2017 yang waktu itu siap plan dari Jakarta - Yogyakarta - Lombok - Jakarta sampai dah siap beli tiket apa semua, tapi last-last cancel gara-gara isteri hamil.. Alhamdulillah tahun ini berjaya juga pergi ke Yogyakarta selama 5 hari~


Day 1
Berangkat naik Citilink dari Soekarno Hatta pada waktu tengahari dan perjalanan mengambil masa kurang dari 1 jam untuk mendarat di Adi Sutjipto Airport.. Cuba cari taxi Bluebird di airport supaya boleh pakai voucher taxi company tapi sayangnya Bluebird tidak dibenarkan ambil penumpang di dalam kawasan airport jadi terpaksa pakai Rajawali taxi yang memang taxi official airport.. Cuba panggil grab juga tapi sayangnya tiada driver nak ambil waktu itu kemungkinan gara-gara hujan~ Perjalanan ke hotel mengambil masa kurang 45 minit dengan harga IDR 85,000~ Malam itu cari makan di Jalan Malioboro dengan menaiki shuttle car dari hotel.. Kaget tengok lautan manusia yang ramai gila di situ lebih-lebih lagi kami pergi hari malam minggu jadi nak dapat tempat makan pun susah! Akhirnya dinner di Burger King (笑)

Selesai dinner, panggil grab nak balik sebab shuttle car hotel dah fixed jam jadi kalau nak tunggu terlalu lama, cuma yang sengalnya driver grab sendiri suruh jalan ke tempat dia sebab jalan jem kaw2 area Malioboro.. Nak patah balik melawan arus dah susah lagi-lagi bawa stroller so alternative berikutnya ialah naik kereta kuda yang waktu itu dikenakan caj IDR 100,000 untuk bawa kami ke hujung Jalan Malioboro yang di samping stasiun~ Pengajaran berguna apabila mampir ke Jalan Malioboro lebih-lebih lagi pada waktu malam ialah tidak membawa stroller sebab orang terlalu ramai dan tidak safety sebab rata-rata semua hisap rokok~

Day 2
Dah book driver with Avanza dengan Yogyakarta Tour Holiday dengan destinasi pertama ke Merapi.. Awalnya tiada plan nak naik jeep tapi setelah di beritahu yang kereta Avanza tidak boleh naik ke atas jalan, kami di bawa ke basecamp lokasi sewa Jeep tergantung pada paket yang kami mahu pilih.. Terus ambil paket yang paling singkat sebab kasihankan bayi dan tak expect bagaimana kondisi jalan yang bakal di tempuh.. Paket small pada harga IDR 350,000 membawa kami ke 3 lokasi iaitu Museum Sisa Hartaku, Batu Alien, dan terakhir Bangker.. Kondisi jalan ke lokasi terakhir Bangker memang teruk gila sebab berombak sampai kasihan dengan Nuha membuatkan kami langsung tak jadi teruskan dan langsung pulang ke basecamp..

Destinasi kedua ialah Museum Ullen Sentalu tapi sayangnya tak jadi masuk gara-gara tak boleh bawa masuk stroller dan Nuha tengah syok tidur waktu itu jadi tak sanggup nak kacau.. Langsung menuju ke destinasi terakhir iaitu Candi Borobudur dengan plan awal untuk menikmati suasana sunset di sana tapi gagal juga apabila driver beritahu hari bakal hujan jadi mungkin tiada sunset (泣) Sewaktu sampai di sana sudah sekitar jam 1530 dan waktu itu bilangan pengunjung terutama anak sekolah begitu ramai membuatkan kami nyaris mahu langsung pulang hotel sebab malas nak beratur untuk beli tiket di tambah lagi hari yang bakal hujan.. Lucunya bila dah sampai kereta, rupanya kereta pun stuck tidak boleh keluar di tempat parkir gara-gara orang ramai jadi terpaksa juga beratur beli tiket (笑)

Dapat beli tiket pada harga IDR 50,000 per orang di sebabkan punya KTP, baru masuk sedikit di dalam terus kena cari tempat tuduh sebab hujan~ Alhamdulillah ada laluan khusus buat orang kerusi roda dan stroller jadi kami tidak perlu berhimpit dengan orang ramai untuk naik tangga menuju ke candi.. Sewaktu di atas, kami tawakal parkir stroller untuk naik tangga bergambar di atas sehingga jam 1730 iaitu waktu terakhir yang dibenarkan oleh pihak candi untuk orang ramai.. Jalan keluar dari candi menuju ke tempat parkir memang azab sebab pengunjung terpaksa menempuh pasar dengan laluan yang sempit.. Ada dekat 15 minit sepertinya untuk akhirnya kami tiba di penghujung jalan.. Malam itu dinner di hotel kerana sudah malas hendak keluar cari makan~

Day 3
Destinasi pertama ke Candi Prambanan dan bergerak dari hotel sekitar jam 0900.. Sayangnya sewaktu tiba di tempat parkiran, hujan mulai turun dengan deras dan kebetulan Nuha lagi tidur jadi kami tunggu sehingga hujan reda baru keluar beli tiket yang kebetulan dikenakan caj yang sama seperti di Candi Borobudur.. Yang geramnya tiada laluan khusus buat stroller jadi terpaksa menempuh jalan penuh lecak dan waktu itu agak panas membuatkan kami malas hendak stay lama di situ.. Sewaktu keluar dari Candi Prambanan, ada disediakan shuttle pada harga IDR 20,000 per orang yang bawa kami mengelilingi candi-candi lain di dalam area yang sama.. Plan awal hendak ke Pantai Timang pada hari itu tapi apabila memikirkan kondisi jalan yang ambil masa 3 jam lebih untuk tiba membuatkan kami stick pada itinerary asal iaitu ke Tebing Breksi dan Candi Ijo; candi paling tinggi di Yogyakarta..

Aktiviti hari ini lebih banyak ambil foto pemandangan dari atas bukit jadi sekitar jam 1500 sudah selesai itinerary asal.. Kalau ikutkan itinerary sendiri ada plan nak tonton Ramayana Ballet tapi apabila fikir-fikir balik, confirm rugi sebab Nuha bukan jenis nak duduk diam (笑) Ikut plan baru dari isteri yang ingin makan gelato ice-cream di Tempo Gelato.. Setelah itu kami singgah ke Masjid Agung untuk ziarah sebelum lanjut ke Alun-Alun untuk menikmati sunset sambil layan mobil lampu pada harga IDR 50,000~ Makan malam di Bale Ayu Resto yang kebetulan satu jalur dengan hotel yang kami tinggal.. Terkejut harga yang ditawarkan memang agak murah dan biasanya tidak akan dapat kalau makan di Jakarta pada taraf restoran seperti ini~

Day 4
Berangkat dari hotel jam 0930 menuju ke Hutan Pinus untuk destinasi pertama hari ini.. Lokasi tidak terlalu jauh dari kota tapi di atas bukit.. Seperti biasa spot instagram siap tukang ambil gambar pun dia dah sediakan kat setiap spot dengan caj sebanyak IDR 3,000 per gambar sebab di ambil dengan kamera DLR kepunyaan mereka yang kemudiannya akan di transfer ke Android phone via PC.. Untuk makan siang, kami cuba cari restoran terdekat cuma agak kaget rata-rata sudah full sebab pengunjung datang naik bas jadi waiting time ada yang nak dekat 1 jam kalau nak makan (笑) Akhirnya langsung ke destinasi berikut nya iaitu Rumah Hobbit dan makan di warung sambil menunggu hujan reda~ 

Selesai aktiviti berfoto di Rumah Hobbit, kami menuju ke Pantai Parangtritis; kononnya nak bawa Nuha main pasir sekali dia tidur.. Nak jalan sekitar pantai agak jauh jadi sewa kereta kuda pada harga IDR 100,000 untuk bawa keliling sambil foto-foto~ Selesai di pantai, lanjut ke Taman Bunga Matahari untuk lihat-lihat sambil ambil foto sebab bunga dia besar-besar~ Dinner malam itu di Mediterranea Restaurant sebab wife kempunan Pizza~ Istimewa nya restaurant ini sebab berkonsepkan Eropah dan rata-rata pengunjung juga orang luar.. Dalam restaurant juga ada kedai jual roti dan barangan seperti keju dan biskut jadi aku belikan sedikit untuk Nuha~ Sebelum pulang, singgah ke Gladys Shop untuk lihat barangan bayi tapi rata-rata agak mahal (泣)

Day 5
Swimming dengan Nuha sebelum sarapan pagi.. Menyesal pula tidak bawa pelampung sebab rata-rata pengunjung bawa semua~ Checkout jam 1030 dan destinasi pertama ialah kilang Bakpia 25 iaitu pusat ole-ole terkenal di Jogja.. Gara-gara tidak ada sistem antrian yang rapi, ramai orang berkerumun di meja belakang yang berhampiran dengan dapur untuk ambil bakpia yang masih fresh yang baru dimasukkan di dalam kotak.. Stress dengan bilangan pengunjung yang berebut ambil tanpa memikirkan orang yang sudah menunggu lama, aku langsung masuk kereta untuk ke pusat jualan Bakpia 25 yang terletak tidak jauh dari situ.. Ternyata koleksi bakpia di pusat jualan lebih lengkap dan sama fresh nya; malah tidak perlu berebut bagai sebab stok yang tersedia juga banyak~

Selesai belanja bakpia, kami menuju ke Keraton Jogja; istimewanya Jogja ialah Sultan merangkap sebagai Gabenor dan rata-rata keluarga Sultan juga ada yang masih tinggal di Keraton itu.. Mengikut sejarah, kompleks keraton itu di bina pada tahun 1755 namun sempat di musnahkan oleh British sebelum di dirikan semula pada tahun 1876~ Banyak aktiviti di sana seperti pameran wayang kulit dan muzik gamelan yang dimainkan oleh otai-otai Istana.. Makan siang di restoran mirip Keraton juga sebelum berangkat ke airport~ Pesawat jam 1540 tapi lucunya kami tiba di airport jam 1500 gara-gara macet dengan kondisi cuak sebab belum check-in bag walaupun sudah web check-in.. 

Dalam hati sudah tawakal maybe kena hantar beg via post tapi alhamdulillah masih boleh check-in bag gara-gara pesawat belum tiba.. Kalau international flight confirm sudah selamat tinggal tapi sebab kali ini domestic flight mungkin banyak kelonggaran.. Pertama kali dengar bahasa jawa turut digunakan dalam announcement airport sebab kat Jakarta tidak ada~ Pertama kali juga kami mendarat di Bandara Halim Perdanakusuma yang merupakan antara airport paling lama di Jakarta~ Agak stress apabila tempat luggage dia tidak teratur lagi-lagi bila conveyor belt cuma ada 2 dan flight tiba bukan main banyak sampai monitor luggage pun tidak ter update (怒) Antrian taksi juga agak panjang dan agak stress apabila kita tidak boleh pilih sendiri hendak naik syarikat taksi yang mana.. 
     

2 comments:

  1. 3ply Disposable Face Mask!!
    Face Mask.
    We have CE certificate ✅ Please do not hesitate to contact us for more info.

    ReplyDelete
  2. Malaysia's top Digital Marketing service provider with proven results.
    Facebook, Instagram, Twitter Marketing, SEO, PPC Ads & more.
    Click here to visit our website.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC