Followers

Tuesday, 30 June 2015

One Day Trip to Stone Garden + Gunung Padang

14 June - BANDUNG

Sejak berjinak-cernak dengan aktiviti backpackers dengan trip di Dieng dan juga beberapa tempat di area Bandung, aku sering melihat agenda-agenda trip yang di buat oleh individu-individu yang bernaung di bawah perusahaan dan juga ada yang buat program sendiri bermotifkan untuk jimat biaya transport di samping menambah kenalan.. Sesiapa sahaja boleh join aktiviti backpackers dengan cara survey trip yang anda minat di website Backpackers Indonesia (link) dan langsung contact dengan admin trip tersebut melalui WhatsApp.. Setelah survey beberapa kali, aku berminat dengan itinerary trip dibawah memandangkan sudah lama teringin hendak ke sana.. 



OPEN ONE DAY TRIP
STONE GARDEN + GUNUNG PADANG
Basic Price : IDR 250.000/pax

05.30 Verifikasi di Meeting Point Jakarta (atau sesuai kesepakatan)
05.30 En route Jakarta-Stone Garden
09.00 Explore Stone Garden
11.30 En route Stone Garden-Gunung Padang, Lunch break
12.00 Explore Terowongan Belanda, Stasiun Tua Lampegan, Situs Megalitikum Gunung
Padang (Situasional 3 spot)
17.00 En route Gunung Padang-Jakarta
22.00 Estimasi touchdown Jakarta
~~Finish

Kebetulan Achok juga berminat untuk ikut serta jadi kami ini merupakan kali pertama aku turut-serta aktiviti backpackers dengan orang yang aku kenal dari awal (笑) Perjalanan dari Jakarta ke Stone Garden agak menarik kerana jalan juga berbatu-batu ibarat seperti naik kuda.. Apabila tiba di tempat parkiran, kami diminta jalan kaki selama 5 minit untuk masuk ke tempat wisata Stone Garden yang dimaksudkan.. Sayangnya ada kebakaran terbuka yang menimbulkan asap gelap di beberapa area menyebabkan pemandangan di atas puncak agak terganggu.. Stone Garden ini agak terkenal memandangkan ada 2 pre-wed photo shoot sewaktu kami berada di sana..



Kami diberi masa selama 1 jam setengah di sana, tapi 40 minit sahaja kami sudah selesai lihat-lihat seluruh kawasan.. Lepak minum kelapa muda sambil menunggu waktu sebelum naik kereta menuju ke destinasi seterusnya iaitu Stasiun Tua Lampegan; stesen keretapi yang sudah tidak beroperasi lagi tapi dengarnya keretapi masih lalu di situ.. Di situ juga kami berehat sebentar untuk makan tengahari di warung depan stesen dan selepas itu menjelajah terowong tinggalan Belanda.. Tiada yang istimewa di situ jadi kami langsung berangkat ke destinasi terakhir iaitu Situs Megalitikum Gunung Padang yang terletak kira-kira 15 minit perjalanan naik kereta dari stesen..



Seksa juga untuk tiba di puncak kerana harus menaiki tangga yang curamnya seolah-olah panjat tangga Batu Caves (Macamlah aku pernah naik) Situs ini boleh diibaratkan sebagai Machu Pichu Indonesia kerana terdirinya batu-batuan unik yang sehingga kini masih menjadi bualan para arkeologis.. Ada yang berpendapat batu-batuan ini muncul secara semulajadi dan ada juga berpendapat ia turun dari langit.. Namun agak misteri sehingga ada kelibat beberapa pemuda yang duduk bertapa di hadapan batu-batu sambil menggerak-gerakkan tangan tanpa menghirau orang lain.. Kami berada di situ sehingga hari nak masuk Maghrib baru berangkat pulang..

Group Photo


p/s  Tambah teman baru lagi dari ITB.. Gambar-gambar lain boleh dilihat melalui sini

Monday, 18 May 2015

Pulau Pari Trip

28 March - JAKARTA


Sempena berakhirnya pekerjaan salah seorang 先輩 (Senior) yang bakal pulang ke Jepun, boss meminta aku buat plan untuk bawa dia melancong di Indonesia memandangkan hampir setiap hari dia berada di tapak projek sahaja.. Hasil perbincangan, kami memilih untuk pergi ke Pulau Seribu yang terletak di utara Jakarta.. Kalau awal tahun yang lalu, aku pergi bersama trip backpackers dan naik bot murah ke Pulau Seribu melalui Merak, kali ini kami naik speed boat yang bertolak dari Ancol.. Aku meminta trip leader di Pulau Seribu hari itu untuk menjadi tour leader kali ini dan harga paket yang dia tawarkan adalah IDR 750,000 per pax dengan itinerary seperti dibawah:


06.30 – 07.30  Stanby di dermaga 6 Marina Ancol 
07.30 – 08.00  Loading penumpang ke dalam kapal 
08.00 – 09.00  Perjalanan ke Pulau Pari 
09.00 – 09.30  Sampai di Pulau Pari, check-in, Welcome drink 
09.30 – 11.00  Sepeda santai ke pantai LON LIPI, Pantai Pasir Perawan 
11.00 – 13.30  Waktu snorkeling dan Banana boat 
13.30 – 14.30  Mandi, Makan siang dan persiapan pulang 
14.30 – 15.00  Stanby di dermaga Pulau Pari, loading ke kapal 
15.00 – 16.00  Perjalanan kembali ke Jakarta ( Marina Ancol ) 
16.00 – 16.30  Sampai di Marina Ancol dan kembali ke tempat masing-masing


Dengarnya kalau aku ikut paket murah yang biasa mereka kendalikan, hanya perlu bayar IDR 350k siap dapat paket 2H1M lagi tapi naik boat tongkang dari Merak yang mengambil masa hampir 3 jam untuk tiba di destinasi.. Aktiviti snorkeling paling menarik ditambah dengan adanya foto dibawah air sewaktu kami memberi makan ikan-ikan.. Pertama kali juga aku merasai pakai flippers; ternyata mudah sungguh untuk berenang! Pertama kali juga naik banana boat; kalau sebelum ini cuma pernah tengok di gambar, bila cuba sendiri ternyata memang best walaupun sekejap gila tak sampai 10 minit pun! Kami siap dijatuhkan sebanyak 2x sepanjang perjalanan! Makan siang hari itu juga agak mewah dengan ikan bakar dan ayam goreng.. Agak kekok membawa basikal keliling pantai; melewati sekolah dan masjid.. Ternyata agak besar juga Pulau Pari ini.. 



p/s Badan sakit-sakit selepas main Banana Boat.. Gambar-gambar lain boleh dilihat melalui sini (笑)

   

Monday, 4 May 2015

Residence Card Extended

23-24 March - TOKYO

Pagi itu aku bangun dengan sedikit kegelisahan.. Selesai mandi dan bersiap untuk ke HQ di 川崎 (Kawasaki), aku tercari-cari rental WiFi tapi tidak ketemu.. Puas menggeledah sekeliling rumah tapi tiada hasil.. Sewaktu aku sampai di HQ sekitar jam 1100, buka laptop dan balas email sambil 挨拶 (Greetings) dengan beberapa orang atasan, sedar tak sedar jam sudah menunjukkan pukul 1200.. Sambung sedikit kerja baru langsung bergerak ke 新杉田駅 (Shin Sugita Station) dan daripada situ naik bas menuju ke 東京入国管理局 (Tokyo Immigration Center) untuk mendapatkan residence card yang baru.. Mujur bilangan orang tidak terlalu ramai, hanya menunggu sekitar 1 jam sebelum nama dipanggil untuk mendapatkan kad baru.. 


Selesai sahaja itu, aku langsung pulang ke rumah Abul dengan niat sambung mencari rental WiFi itu.. Sayangnya mungkin dah bukan rezeki.. Dalam hati terpaksa redha bakal membayar denda kira-kira 4万円 (RM1.2k) sewaktu memulangkan di 羽田空港 (Haneda Airport) nanti.. Planning dengan saki-baki member yang masih ada untuk makan malam bersama.. Last-last minit set tempat di Restoran Zara di 綱島 (Tsunashima) tapi sayang dia tutup pula pada hari itu.. Akhirnya Abul memberi cadangan untuk pergi ke Restoran Madras Meals ala South Indian di area 新丸子駅 (Shin Maruko Station).. Agak lucu kerana bersebelahan dengan restoran itu ada Restoran Syukur; dengar saja nama ingatkan restoran halal juga tapi rupanya tidak sebab ada menu b@b1 (笑)


Pagi esoknya aku bertolak ke 羽田空港 dengan perasaan kurang sedap.. Sampai sahaja di tempat pemulangan rental WiFi aku langsung jujur sambil memulangkan apa yang tinggal.. Siapa sangka aku tidak dikenakan sebarang denda kerana waktu awal booking, aku sudah minta sekali dengan paket insurance! Pengajaran paling berguna hari itu betapa pentingnya ada insurance sebab kita tidak tahu bila tragedi bakal melanda walaupun sekecil kehilangan rental WiFi ini (笑) Bersyukur juga penerbangan aku pergi dan pulang tiada orang yang duduk di sebelah jadi memudahkan aku untuk keluar masuk ke toilet sekiranya perlu (笑) Sebaik tiba di Jakarta, langsung menuju ke office terlebih dahulu memandangkan ada pekerjaan sedikit sebelum pulang ke rumah..    

p/s Next tak tau dah bila akan ke Jepun lagi.. (泣)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC