Followers

Saturday, 10 April 2021

Renewal Japan VISA 2021

 8~28th March - KANAGAWA

Tiada siapa yang sanggup untuk keluar negeri terutama di musim pandemik seperti ini lebih-lebih lagi sehingga terpaksa quarantine selama 4 minggu yakni 2 minggu di negara tujuan dan 2 minggu setelah kembali =( Oleh kerana 在留カード (Residential Card) aku bakal tamat pada 21 April, aku perlu mengajukan 更新手続き (Renewal Process) 2 bulan sebelum dia berakhir dan proses ini memerlukan aku hadir sendiri ke 入国管理局 (Immigration Center) di Jepun dan tidak dibenarkan menghantar wakil~ Sempat juga di minta oleh HQ untuk tidak renew memandangkan aku tidak bekerja di Jepun pun, namun setelah memikirkan banyak hal lain seperti 出張 (Business trip) yang memerlukan aku apply visa setiap kali perlu ke Jepun, lebih baik renew sahaja seperti biasa~


Sample residence card


Izin untuk berangkat ke Jepun juga hanya terima 5 hari sebelum berangkat jadi boleh bayang banyak benda yang kalut termasuk persetujuan tempat karantina selama di Jepun dan juga hotel~ Awalnya plan berangkat naik Garuda tapi akhirnya tukar ke ANA sebab harga tiket yang lebih murah walaupun seminggu sebelumnya harga Garuda lebih murah (笑) Aturan PCR perlu di ambil 3 x 24 jam sebelum berangkat, dan oleh sebab pesawat aku berangkat hari Isnin pagi, jadi nak tak nak perlu ambil PCR pada hari Jumaat dan kebetulan hari yang sama aku ada tugas di Karawang membuatkan hari Jumaat itu benar-benar terasa seperti hari yang agak panjang sebab perlu travel ke Karawang~Mayapada Hospital~Jakarta Office untuk meeting dengan boss sebelum berangkat! 


Price differ based on how express you want to get the result~

Pesawat berangkat pukul 0715 jadi dah berangkat dari rumah sejak pukul 0515 memandangkan perjalanan ke Soekarno Hatta dari rumah hanya kurang 30 minit ketika tiada trafik~ Kena tahan sebentar ketika check-in memandangkan kali terakhir aku ke Jepun ialah pada Dec 2018 jadi pihak ANA perlu konformasi dengan imigresen Jepun untuk memastikan status aku boleh masuk Jepun atau tidak; pihak HQ sudah konformasi dengan imigresen Jepun sebelum berangkat jadi harusnya tidak ada masalah cuma sayang aku tidak ada bukti bertulis untuk menunjukkan ke mereka jadi mereka terpaksa konformasi sekali lagi~ Jam 0620 baru aku dapat pelepasan dari pihak ANA cuma muncul kendala baru apabila luggage yang aku bawa lebih 7kg daripada had 23kg per satu luggage~ Lawak jugak sebab jumlah penumpang yang berangkat hari itu kurang dari 50 tapi mereka tetap dengan peraturan ini (笑)

Special thanks to ANA crew who assist with my luggage 

Solusi yang diberikan ialah memindahkan sebahagian ke dalam beg kertas yang mereka berikan atau bayar RM250++ dan semestinya pilihan aku ialah yang gratis (笑)  Selesai urusan luggage, aku langsung di excort ke bahagian imigrasi memandangkan jam sudah menunjukkan jam 0645 iaitu waktu boarding! Boleh pulak pegawai imigresen lagi kosong waktu itu jadi terpaksa tunggu sekitar 5 minit; siap pegawai imigresen minta pinjam boarding pass sebab nak beli minyak wangi kat kedai tax free (笑) Sebaik boarding, memang fikir nak tidur memandangkan malam nya cuma dapat tidur sekitar 2 jam sebab takut terlepas flight (笑) Sedikit point yang boleh dikongsikan untuk rujukan di masa akan datang untuk penerbangan ke Jepun:

  • Ambil seat belah kiri kalau nak tengok Gunung Fuji
  • Tidak perlu minta Muslim food kalau dari Jakarta sebab di jamin halal buat penerbangan ANA; kalau dari Jepun yang better minta Muslim food sebab mereka tidak boleh check detail

Heading to Tokyo after 3 years!


Alhamdulillah, pesawat selamat tiba di 羽田国際空港 (Haneda International Airport) sekitar jam 1550 waktu tempatan~ Dalam perjalanan sempat menonton filem Doraemon Stand By Me 2; padahal baru start nak tayang kat Indonesia kot (笑) Berikut merupakan flow aktiviti sepanjang di 羽田国際空港:
  1. Check document Written Pledge, QR code for questionnaire, and PCR test negative result
  2. Saliva test 
  3. Immigration
  4. Luggage 

Questionnaire di isi secara online sewaktu berangkat dan di saran untuk screenshot QR code yang kita terima setelah selesai isi questionnaire tersebut sebab kalau tidak, apabila di 羽田国際空港, siapa yang gagal tunjuk QR code terpaksa isi ulang (-_-") Check document sahaja ada 3 checkpoint untuk memastikan lagi tidak ada yang miss dan bayangkan sahaja ruang airport itu luas jadi kita kena banyak berjalan untuk ke setiap checkpoint.. Kena tunggu sekitar 15 minit sehingga result saliva test keluar baru boleh teruskan perjalanan ke imigresen~ Risau juga kalau kena soal macam-macam ketika di imigresen tapi ternyata tidak ada pertanyaan langsung! Paling terharu apabila aku dah siap ambil cart awal-awal menuju ke ruangan pengambilan luggage, dan ketika sampai, ternyata semua luggage masing-masing sudah tersedia di atas cart siap ada nama lagi! 思いやり最高!

All check-in luggage already placed inside a cart!


Aku memilih untuk karantina 14 hari di rumah member di Hodogaya, Yokohama yang kebetulan buat servis AirBnB di rumah dia sejak sebelum pandemi~ Caj yang dikenakan 5万円 sudah termasuk transportasi dari 羽田国際空港 sebab saat ini semua pengunjung yang baru tiba dari luar negara tidak dibenarkan menggunakan transportasi umum! Kalau dibanding dengan 14 hari duduk hotel di Malaysia yang sudah aku lalui tahun lalu, jujur lebih terbantu dari segi psychology sebab ada interaksi dengan orang lain sepanjang tempoh karantina~ Makanan sepanjang quarantine hanya order via FoodPanda/UberEats dan boleh basuh baju pakai mesin cuci daripada cuci pakai tangan sewaktu karantina di Malaysia memang terbantu! Lagi best, kerajaan Jepun benarkan keluar rumah untuk membeli makanan atau keperluan harian dengan syarat pakai mask dan jaga jarak~

I think I tried a total of 4 cheese nan during my quarantine days in Japan (笑)


Kalau di Malaysia ada MySejahtera app untuk di isi status kesihatan diri setiap hari sepanjang karantina, di Jepun guna LINE app tapi sayangnya khusus untuk mereka yang mempunyai number telefon Jepun.. Buat kes seperti aku yang tidak punya, ada link yang akan di kirim jam 11 pagi setiap hari dan soalan yang ditanya cuma 2 iaitu apakah suhu melebihi 37.5℃ dan apakah ada sakit~ Aku pindah ke hotel di Kawasaki supaya berdekatan dengan office pada hari ke-13 supaya mudah untuk ke office hari keesokannya~ Sebagai rujukan peribadi buat renewal process akan datang, berikut merupakan dokumen yang diperlukan ketika di 入国管理局:
  • 転入届 (Notification of Move-In) at 区役所 (Ward Office)
  • 住民票 (Residence certificate) at 区役所 300円
  • 在留カード更新手続き申請書 (Application for Visa extension) at 入国管理局
  • Photo 4cm x 3 cm 
  • 四季報 (Company report)

My quarantine room for 14 days!


Sedikit kaget ketika document check di 入国管理局, application form yang aku guna merupakan versi lama jadi akhirnya dia minta pakai versi yang baru; mujur tak suruh balik hari itu juga tapi boleh kirim via post~ Ini merupakan pengalaman pertama sejak kali-3 renew visa yang mana aku kena tunggu lebih dari 2 jam untuk proses klarifikasi dokumen sebelum passport dipulangkan! Berangkat ke Kyoto pada tanggal 25 March dengan misi untuk berjumpa keluarga angkat sebab terakhir bertemu sejak 2016 selepas majlis perkahwinan aku =( Naik bas malam berangkat dari 川崎駅 (Station Kawasaki) jam 2345 dan selamat tiba di 京都駅 (Kyoto Station) sekitar jam 0650~ Oleh kerana masih awal, aku pergi melawat 立命館大学 (Ritsumeikan University), alma mater di 滋賀県草津市 (Kusatsu, Shiga Pref) untuk beli souvenir sendiri di sambil foto-foto~

Picture at Maruyama Park


Bertemu di keluarga angkat di 京都駅 sekitar jam 1400, dari situ kami jalan-jalan menikmati 桜 (Sakura) bermula di 祇園 (Gion) ~ 八坂神社 (Yasaka Shrine) ~ 円山公園 (Maruyama Park) ~ 清水寺 (Kiyomizu Temple) sebelum kembali semula ke 京都駅 sekitar jam 1730! Terakhir menikmati 桜 di 京都 pada 2011 jadi perasaan nostalgia di tambah dengan pemandangan indah ciptaan Tuhan (感動) ~ Pertama kali jalan kaki dari 円山公園 menuju 清水寺 sekitar 1.7km dan perjalanan naik turun bukit dengan rumah/bangunan yang masih bercorak seperti zaman dahulu jadi rasa macam dalam film~ Kami makan bersama di 京都駅 dan borak tentang family sebelum bersurai sekitar jam 1930~ Malam itu aku berangkat pulang menaiki 新幹線 (Bullet train) pada jam 2000 dan tiba di 新横浜駅 (Shin-Yokohama Station) sekitar 2 jam berikutnya~ 

I sure love the beautiful scenery of Kyoto!


Aku memang sengaja tak beli banyak お土産 (Souvenirs) di luar sebab leceh nak bawa dari hotel menuju ke airport jadi memang dah plan nak beli semua dekat airport sahaja.. Ternyata plan tersebut makan diri apabila semua kedai tutup di airport walaupun baru pukul 10pm dan alasan yang diberikan ialah COVID-19; memang masuk akal sebab KLIA pun kedai tutup dan jumlah pengunjung kat airport waktu itu juga memang sepi! Pertama kali balik tanpa お土産 (笑) Pesawat berlepas jam 2330 dan selamat tiba di Soekarno Hatta Airport sekitar jam 0450~ Mungkin sebab pagi dan orang tidak ramai, keluar dari pesawat jam 0500 sehingga dapat luggage jam 0530! Apabila sudah keluar airport baru ditanya akan karantina di hotel mana dan memang kita disaran untuk reservasi sebelum tiba supaya memudahkan urusan di airport~

Quarantine room at Harris Vertu


Aku memilih untuk karantina 6D5N di Harris Vertu di Jakarta Pusat yang kebetulan tidak jauh dari rumah~ Harga dikenakan IDR 8,15 Juta sudah termasuk 3x makan, 2x PCR, laundry dan transportasi dari airport! Paling best makanan siap boleh pilih nak Indonesian atau Western! PCR di lakukan pada hari ke-2 dan hari ke-5 dan kita hanya dibenarkan check-out hotel apabila kedua-dua result PCR nya adalah negative! Waktu pengambilan PCR pun tidak ada ketentuan waktu yang fixed; tiba-tiba sahaja di telefon di kamar bahawa doctor sudah menunggu di dewan (笑) Kebetulan hari ke-5 itu ada meeting zoom pada waktu yang sama jadi nasib baik doctor sanggup tunggu satu jam lebih~ Waktu hari ke-6 pun tidak diberitahu detail pukul berapa checkout, tau-tau dapat WhatsApp dah boleh checkout pukul 12~1pm (笑) Selepas checkout, ambil taxi menuju ke apartment dan sambung quarantine sampai hari ke-14! 

p/s 5 tahun tak jumpa sakura!

Tuesday, 30 March 2021

Pulau Tidung 2D1N Trip

 31st Dec ~ 1st Jan 2021

Kebosanan tanpa kegiatan sewaktu cuti hujung tahun sehingga tahun baru kerana tinggal keseorangan di rumah membuatkan aku nekad untuk pergi bercuti tanpa perlu keluar Jakarta disebabkan adanya larangan untuk melepasi sempadan bagi membendung masalah Covid-19 daripada merebak~ Awalnya ada juga hubungi agent travel seperti HIS namun jawapan yang diberi sudah terlambat dan yang tinggal hanya staycation hotel yang menurut aku tidak ada beza seperti tinggal di rumah sendiri kerana tetap sendirian (笑) Akhirnya aku bertemu dengan pilihan untuk ikut wisata ke Pulau Seribu dan destinasi yang dituju ialah Pulau Tidung yang terkenal dengan tourist spot selain snorkeling dan yang lain nya.. Sengaja aku pilih open trip supaya tidak berasa sendirian sangat di samping menambah kenalan baru~


Explanation by PEMDA regarding Health Protocol during Holiday


Berangkat dari Marina Ancol kerana aku memilih menggunakan speed boat daripada boat biasa jadi harga menjadi IDR 680k termasuk penginapan, makanan dan peralatan snorkeling~ Berikut merupakan itinerary ringkas sepanjang aktiviti di Pulau Tidung:

Day 1

08:00  Depart from Marina Ancol ~ Pulau Tidung
09:30  Arrive at Pulau Tidung & check-in
11:30  Lunch
13:00  Snorkeling 
16:00  Cycling around the island and watch sunset
21:00  Seafood barbeque

Day 2

05:30  Sunrise
07:00  Cycling to Pulau Tidung Kecil and Jambatan Cinta
09:00  Breakfast
10:00  Motorcycle ride around the island
12:00  Friday Prayer
14:00  Depart from Pulau Tidung ~ Marina Ancol
15:30  Arrived at Marina Ancol


Sunset at Pulau Tidung

Berangkat dari rumah menggunakan blue bird taxi setelah subuh sekitar jam 0615 sebab waktu itu kami diminta untuk tiba di dermaga Marina Ancol sebelum jam 7 pagi.. Terkejut apabila banyak pintu masuk di tutup di Ancol gara-gara Covid sampai taxi pun di suruh beratur untuk beli tiket masuk kenderaan sebab sebelum ini cuma kenderaan peribadi sahaja yang perlu~ Sewaktu berangkat, ada sedikit penjelasan daripada pihak polis terkait protokol kesihatan yang perlu di jaga sewaktu wisata dan penjelasan itu diberikan di dalam speed boat~ Oleh sebab peserta lain sudah berangkat lebih awal naik boat biasa, aku ingatkan aku sampai lambat, rupanya sebaliknya! Dihantar ke chalet terlebih dahulu menaiki motor membuatkan aku boleh cop tempat tidur sendiri sebab waktu itu belum tahu berapa orang yang bakal tinggal di chalet yang sama~ 


Jembatan Cinta 800m


Satu jam berikutnya baru ditemukan dengan group dari Karawang seramai 6 orang yang berusia awal 20-an dan ada yang masih sekolah menengah! Awalnya agak pelik juga bagaimana mereka boleh lolos masuk Jakarta sebab info awal susah nak masuk lagi-lagi mereka pakai kenderaan umum dari Karawang tapi info nya mereka sudah lakukan rapid test jadi sepatutnya tiada masalah~ Kebetulan aku juga banyak project di Karawang jadi senang ajak borak~ Agak kecewa aktiviti snorkeling kali ini tidak begitu menarik kerana musim dan juga air nya juga kurang jernih jadi susah nak nampak ikan dan koral bawah laut~ Kondisi perut yang tidak begitu baik waktu itu sehingga aku muntah dalam perjalanan pulang menambah garam dalam aktiviti snorkeling kali ini (笑)


Relax at the beach


Sunset di Pulau Tidung agak menarik dengan lokasi yang begitu strategik cuma sayangnya hari itu matahari di lindungi awan jadi tidak dapat pandangan yang diinginkan~ Barbeque seafood malam itu agak mewah dengan jumlah yang banyak dan rasa nya yang fresh! Aktiviti jalan kaki melihat sunrise di Jambatan Cinta di samping menyambut tahun baru juga agak menarik walaupun sedikit memenatkan! Guide baik hati membawa aku keliling pulau yang berpenduduk kurang daripada 5,000 orang menaiki motor setelah peserta lain sudah pulang kerana boat mereka berangkat jam 10 pagi~ Akhirnya dapat juga mengerjakan solat Jumaat di masjid di Pulau Tidung yang merupakan zone hijau; terakhir solat jumaat sebelum pandemi! Ketika tiba di dermaga Marina, masalah mendapatkan taksi dan grab kerana mereka tidak dibenarkan masuk jadi terpaksa jalan kaki jauh ke pintu masuk untuk naik taksi!


  p/s  Plan nak pergi Pulau Putri pula lepas ni~

 

Thursday, 26 November 2020

COVID-19 Escape: Part 2

 13th Sep - 12th Nov

Kondisi Jakarta semakin parah sejak PSBB transisi bermula 5th June yang lalu yang mana graf kes baru COVID-19 saban hari semakin meningkat namun lain pula situasi jalanan apabila kita lihat ada sebilangan kecil yang masih tidak mahu ikut protokol kesihatan yang sudah ditetapkan seperti tetap duduk berkelompok dalam satu tempat, dan tidak memakai masker (sebab hisap rokok) dan sebagainya.. Alhamdulillah, rata-rata yang berpendidikan yang aku kenali termasuk pekerja di office sendiri mempunyai tahap kesedaran yang tinggi sehingga ada yang sanggup tidak mahu naik transportasi umum lagi sebab takut terinfeksi! Office juga mengambil pendekatan baru dengan memperkenalkan flex hour dan pekerja bebas memilih untuk masuk seawal 6:30 pagi dan boleh pulang seawal jam 3 sore~

During PSBB transisi, the number increases due to the state government doing mass testing compared to early days


Oleh kerana isteri bakal melahirkan anak kami yang kedua dengan EDD (Estimated Delivery Date) yang diinformasikan oleh doctor pada 6th Oct, aku sudah membeli tiket penerbangan pada 13th Sep pada awal August dan telah mengirim email kepada Ketua Imigresen Malaysia 1 bulan sebelum penerbangan sesuai informasi yang aku dapat untuk mendapatkan izin pulang ke Malaysia.. Tunggu sehingga akhir bulan tetap tidak ada khabar, aku mula contact bahagian kedutaan dan diberi nombor telefon pegawai yang bertugas di Malaysia dan hampir setiap hari aku telefon tidak ada yang angkat! Tujuan aku telefon hanya satu iaitu mendapatkan status izin yang aku request menggunakan email sesuai yang diminta yang mana mulai awal September aku sudah berkali-kali kirim email ke merata pegawai mengikut saranan orang~

Number of emails I sent to Immigration


1 minggu sebelum hari berangkat baru telefon aku diangkat dan waktu itu kata-kata yang membuatkan aku rasa sedih apabila diberitahu biasanya kalau tidak ada reply dalam masa 3 hari, boleh dianggap request aku tidak diterima! (涙) Waktu itu dah pasrah malah isteri pun dari awal dah redha kalau aku tak dibenarkan balik tapi dalam hati memang plan nak fight till the last breath~ Hampir setiap hari contact dengan Kak Rashidah di embassy tanyakan status dan dia sendiri nasihat minta wakil ahli keluarga yang langsung bertemu dengan pejabat Imigresen di Putrajaya untuk dapatkan pelepasan sebab lagi cepat~ Flight aku hari Ahad jadi paling lambat perlu dapat izin hari Jumaat dan alhamdulillah, ayah mertua sudi membantu bertemu dengan Timbalan Pengarah Imigresen Malaysia pada pagi hari~

Need to get approval from Immigration Malaysia since I left during MCO


Jumpa tidak sampai 10 minit dan diberitahu insyaAllah akan dapat izin petang itu membuatkan hati rasa lega tidak terkira! Sehari sebelumnya aku ada contact pegawai MAS yang incharge di Jakarta untuk dapatkan lifeline sekiranya aku boleh boarding tanpa ada izin tertulis tapi dia kata memang SOP dia perlu ada izin jadi dia pun tak leh nak tolong apa-apa (泣) Time tengah happy dapat oral approval dari Timbalan Pengarah, tiba-tiba dapat berita kacau stim apabila pegawai MAS tu share di group Malaysia Diaspora di Jakarta terkait prosedur baru buat rakyat Malaysia yang ingin keluar masuk pada jam 1pm yang mana memberitahu rakyat Malaysia yang ingin masuk Malaysia tidak perlu lagi memohon izin Imigresen tapi time hendak keluar Malaysia sahaja yang perlu (笑) 

Malaysians no need to wait for approval anymore!!


Yang lebih buat geram, dokumen rasmi itu di tanda-tangani pada 10th Sep, satu hari sebelum ayah mertua aku pergi berjumpa Timbalan Pengarah (笑) Alhamdulillah, proses check in di bandara Jakarta lancar tanpa sebarang konflik dan sepanjang penerbangan, boleh kata bilangan cabin attendant adalah separuh daripada jumlah bilangan penumpang di dalam flight! Selamat mendarat di KLIA pada jam 9:30pm dan flow dia adalah seperti dibawah:
  1. Isi borang Health Alert dan check in MySejahtera
  2. Ambil swab test
  3. Bayar swab test RM 150
  4. Kaunter imigresen
  5. Isi borang NADMA
  6. Tunggu cukup 25 orang
  7. Ambil bag menuju bas
  8. Sanitasi semua bag
  9. Naik bas menuju hotel yang ditunjuk 

Part yang paling lama ialah menunggu nak cukupkan korum group untuk naik bas yang mana untuk kes aku hari itu mengambil waktu hampir 1 jam! Sebelum mengambil bagasi, kami dipisahkan terlebih dahulu mengikut kedatangan negara masing; waktu itu selain Jakarta ada dari Perth, Seoul, dan Dubai~ Berangkat menuju ke hotel yang kami tidak diberitahu akan dapat hotel yang mana pada jam 11 malam dan tiba di hotel sekitar jam 12 tengah malam! Alhamdulillah aku dapat quarantine station (QS) di IBIS Kuala Lumpur City Center yang terletak di tengah-tengah ibu kota dan berbintang 4.. Amat bersyukur walaupun kena bayar RM150 per malam tapi quality yang diterima cukup baik berbanding dengan cerita-cerita orang lain yang dapat QS yang ibarat duduk asrama~ Kami di minta selesai proses pembayaran terlebih dahulu sebelum masuk ke bilik masing-masing dan suasana menuju ke bilik dah macam dekat hospital swasta! 

Check in at IBIS KLCC during midnight


Servis yang aku terima sepanjang berada di QS itu memang terbaik walaupun pada awalnya agak pelik apabila makanan yang aku terima macam kurang sesuatu.. Hanya perasan apabila dapat menu nasi lemak tapi tanpa sambal gara-gara waktu check-in malam itu aku ditanya ada apa-apa yang ingin di info kepada pihak hotel macam makanan atau apa dan aku beritahu aku tidak makan pedas (笑) Terpaksa call chef semula dan jelaskan yang aku maksudkan pedas itu adalah makanan yang guna cili padi dan yang extreme, kalau setakat sambal di nasi lemak itu tiada masalah! Kami dapat 3 kali servis makanan setiap hari namun tidak diberitahu menu apa jadi tinggal pasrah sahaja~ Sekiranya perlu, dibenarkan order Grab buat fast food tapi penghantaran ke kamar hanya akan dibuat setelah jam 5 petang ke atas jadi kena control timing or else makanan yang diterima nanti dalam keadaan sejuk~

Some foods at QS


Mujur lokasi hotel ke rumah mertua tidak terlalu jauh jadi mudah untuk mereka bantu hantarkan monitor ke hotel bagi memudahkan aku bekerja~ Apabila ada masa terluang, aku isi dengan layan Netflix dan main PS4 siap sempat habiskan Ghost of Tsushima sepanjang masa quarantine (笑) Hari ke2 baru aku dimasukkan ke dalam group WhatsApp yang dikelola oleh pihak hotel dan disitulah kami bergurau-senda tentang aktiviti masing-masing; ada yang pulang kerana ahli keluarga meninggal sampai di escort sampai ke Batu Pahat untuk hadiri majlis pengebumian! Hari ke-10 baru dapat merasa keluar dari bilik untuk mengambil rapid test dan waktu beratur baru dapat tahu hotel itu memang sudah di reserve full khusus buat karantina sahaja dan hari ke-10 itu sahaja ada total hampir 300 orang yang beratur untuk ambil rapid test dan tempat pengambilan di tingkat 5 jadi bayangkan bagaimana nak urus penggunaan lift~

Rapid test inside QS


Checkout bermula mulai jam 9 pagi dan moment paling bahagia apabila pink band di potong oleh pegawai KKM menandakan semua sudah selamat sebelum maju ke kaunter polis untuk mendapatkan klarifikasi akhir sebelum keluar dari hotel.. Waktu keluar hotel pun bag di sanitasi ulang sebelum di benarkan pulang! Berangkat ke rumah bapa mertua menggunakan Grab untuk ambil kereta dan langsung menuju ke Shah Alam bertemu Ummi sebelum berangkat ke KL semula berjumpa anak isteri di rumah ibu mertua~ Plan awal untuk pulang semula ke Jakarta pada pertengahan October, tapi melihat keadaan isteri yang belum stabil ditambah lagi tiada pembantu membuatkan aku berbincang dengan boss untuk beri kelonggaran sehingga bayi berusia 1 bulan dan akhirnya sepakat aku pulang pada 10 November~ 

The famous pink band


Antara syarat untuk masuk ke Indonesia perlu mengambil PCR test dan kali ini aku ambil di KPJ Damansara dengan harga RM 388 pada 5th Nov~ Result negative langsung dapat pada keesokan harinya cuma beberapa hari setelah itu aku pilih untuk tukar tarikh penerbangan ke 12 November atas beberapa faktor peribadi tapi membantu perusahaan juga kerana kebetulan boss baru juga akan tiba pada hari yang sama dari Jepun cuma pesawat dia mendarat 3 jam setelah aku sampai jadi aku boleh bantu sekiranya ada masalah kerana dia pertama kali masuk dengan VISA kerja~ Terpaksa mengambil semula PCR test gara-gara terlebih masa berlaku 7 hari bermula dari hari pengambilan test jadi kali ini aku sengaja ambil di MSU Shah Alam alang-alang ada alasan kalau di tahan polis sebab rentas negeri~ Caj di MSU lebih murah, hanya RM 300 dan result juga keluar pada keesokan hari juga~ 

Waiting turn for PCR swab test at KPJ Damansara


Alang-alang dah di Shah Alam, ajak Ummi pergi ziarah kubur Baba dan malam itu dinner bersama keluarga sebelum berangkat semula ke rumah ibu mertua~ Kesian Ummi masih belum sempat lihat cucu yang baru gara-gara PKPB diumumkan beberapa hari setelah bayi lahir~ Berangkat ke KLIA pada pagi 12 Nov menggunakan Grab tapi harga dia lebih mahal daripada biasa; menyesal tidak booking limo dari awal (笑) Dalam perjalanan boleh pula air cond tak berfungsi tapi nasib baik driver pandai layan borak jadi tidak terlalu terasa.. Terkejut juga apabila keluar tol KLIA, ada spot check Polis yang tanyakan tentang surat-surat, aku hanya tunjuk surat yang pernah aku buat kepada Imigresen sebelum pulang ke Malaysia dan polis itu tak lihat banyak, langsung benarkan jalan (笑)

May Allah bless Baba's soul


Sampai di KLIA menuju ke kaunter Garuda, agak terkejut dengan barisan panjang yang beratur sebab awalnya aku ingat mungkin jumlah penumpang sama seperti waktu aku pulang 13th Sep yang lalu~ Mujur ada kaunter khusus untuk non-Indonesian dan aku kira sekitar 10 orang daripada 100++ jumlah penumpang adalah Malaysian dan selebihnya Indonesian yang rata-rata adalah pelajar~ Borak-borak dengan seorang penumpang Malaysia yang kebetulan seusia dan kami ada mutual friends juga jadi senang gaul~ Berangkat dari KLIA jam 1 petang menuju ke bandara Soekarno Hatta dan selamat tiba di destinasi sekitar jam 2 petang waktu tempatan~ Sekali lagi sangkaan aku meleset sebab ingatkan waiting hour menunggu segala proses administrasi sehingga imigrasi selesai adalah seperti July yang lalu yang mengambil masa hampir 2 jam tapi ternyata kali ini hanya 15 minit! Salah satu faktor adalah tiada penerbangan lain yang mendarat pada waktu yang sama dengan aku pada hari itu~

Departure


3 jam menunggu boss baru tiba, aku selesaikan semua email yang tak sempat aku check ketika di rumah dek di ganggu si kecil yang ingin perhatian~ Pertama kali juga merasa solat di mushola kecil sebelum keluar dari imigrasi~ Selesai urusan dengan boss, kami bergerak keluar dari bandara dengan tenang dan di jemput oleh kenderaan perusahaan untuk dibawa pulang ke apartmen masing-masing~ Maka bermulalah lagi 14 hari karantina mandiri tapi kali ini sedikit bebas (boleh keluar senyap-senyap) sebab di rumah sendiri dan bukan hotel yang ditunjuk (笑)

p/s InsyaAllah akan buat post lain tentang kelahiran bayi kalau rajin

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC