Followers

Sunday, 5 October 2014

House Loan


Antara persoalan yang sering ditanya oleh kenalan-kenalan mahupun anggota keluarga ialah pembelian rumah memandangkan harga rumah yang tidak pernah jatuh.. Duit yang disimpan di dalam bank begitu sahaja amat rugi dan elok diinvestasi ke pelbagai saluran dan salah satunya ialah property.. Sewaktu pulang ke Malaysia untuk menyambut lebaran, abang aku bawa pergi ke Subang Parade untuk menonton wayang di MBO dan waktu itu kami tertarik dengan tawaran salah satu property yang terletak di Shah Alam.. Kebetulan dekat dengan rumah jadi memudahkan ahli keluarga untuk melihat semasa aku tiada di Malaysia.. Keesokan harinya kami langsung ke marketing place dia untuk meyakinkan diri sebelum bersetuju untuk reservasi dengan membayar RM5k..

Itulah kali pertama aku memasuki dunia investasi property yang mana aku sendiri kurang mengerti sangat soal pinjaman perumahan dari bank.. Oleh kerana aku merupakan pengguna Maybank sejak kecil, dan kebetulan wakil-wakil bank yang bertempek di marketing place itu rata-rata Chinese, aku memilih untuk pergi ke Maybank Syariah walaupun sudah dimaklumkan yang tawaran mereka kurang menarik berbanding bank konvensional.. Oleh kerana waktu aku di Malaysia agak terhad, aku hanya sempat berbalas email dengan orang yang bertanggungjawab sahaja untuk mengetahui apa dokumen yang perlu aku hantar dsb.. Oleh kerana aku bukan bekerja di Malaysia, berikut merupakan dokumen yang dibutuhkan oleh pihak bank..

  1. Application form 
  2. Salinan IC
  3. Salinan passport
  4. Salinan slip gaji terbaru 3 bulan
  5. Salinan slip terbaru simpanan dalam bank
  6. Salinan EPF
  7. Booking form property

Oleh kerana aku bekerja di Jepun dan seluruh salinan yang aku terima di Jepun adalah dalam bahasa Jepun, aku terpaksa alih bahasa sendiri dan minta cop rasmi dari Boss untuk mengesahkan segala dokumen..Salah satu kendala terbesar ialah soal EPF memandangkan EPF yang aku bayar setiap bulan di Jepun ini mempunyai sistem yang berbeza berbanding di Malaysia.. Wang EPF yang aku bayar kini sedang digunakan oleh masyarakat tua di Jepun sekarang dan ini bererti wang EPF aku akan disediakan oleh warga Jepun di masa akan datang! Aku merasakan tiada makna untuk memberi salinan EPF itu sendiri memandangkan buku EPF itu disimpan oleh HQ di Jepun dan untuk mendapatkan angka terkumpul juga bukan suatu perkara yang mudah..

Akibat daripada itu, Letter of Offer (LO) daripada pihak bank menjadi kendala disebabkan Maybank pusat tetap bertegas mahukan dokumen itu juga.. Hasil penyelidikan melalui internet menemukan aku dengan "Nenkin Net" yang membolehkan aku mengetahui jumlah wang EPF terkumpul secara online.. Namun untuk mendaftar juga mengambil waktu memandangkan User ID hanya dihantar melalui pos dan bukannya email.. Mujur kakitangan di HQ pantas memaklumkan surat untuk aku dan sebaik sahaja menerima User ID, aku langsung print out dokumen yang mereka butuhkan dan email ke pihak bank.. Aku fikir semuanya sudah selesai dan hanya tunggu LO tapi datang pula dugaan baru apabila pihak bank minta aku dapatkan pengesahan daripada Japan Embassy atau Notaris!

Aku cuba dapatkan bantuan daripada Japan Embassy tapi sayang mereka hanya boleh memberikan bantuan kepada rakyat mereka di sini sahaja membuatkan aku tiada pilihan lain untuk mengeluarkan biaya sendiri untuk mendapatkan pengesahan dari Notaris untuk dokumen yang cuma menunjukkan angka-angka.. Notaris pertama yang aku pergi pada mulanya hanya ok-ok sahaja tapi apabila aku tunjukkan dokumen asli dan dokumen yang sudah aku translate ke bahasa Inggeris untuk dia sahkan, tiba-tiba dia beritahu yang aku tidak boleh translate sendiri tapi harus beri ke orang yang sudah angkat sumpah yang mengatakan dokumen itu benar barulah Notaris boleh berani untuk mengesahkan! Dengan masa yang hanya tinggal 3 hari sebelum aku pulang ke Malaysia untuk menyelesaikan tanda-tangan dengan pihak bank dan juga pihak developer, aku terpaksa mencari akal lain.. 

Alhamdulillah aku berjaya menyakinkan Notaris ke2 untuk mengesahkan dokumen yang aku translate dan sebaik dokumen itu siap sahaja pada petang itu, aku langsung scan dan hantar ke pihak Maybank dengan harapan aku dapat baca LO terlebih dahulu pada Rabu siang itu.. Agak mengejutkan apabila maklumbalas daripada pihak bank sekadar memberitahu mereka akan menghantar pada keesokan harinya! Sebaik menerima LO, aku terpaksa pasrah kerana tiada masa lagi untuk negosiasi dengan pihak bank.. Hari itu juga aku beli tiket pulang ke Malaysia guna Lion Air; Alhamdulillah aku dapat return flight pada harga sekitar 8,000円 tapi flight Jumaat malam.. Ada juga drama sewaktu pulang ke Malaysia Jumaat itu tapi izinkanlah aku share di entri yang seterusnya.. 

Nak dipendekkan cerita, kami jumpa dengan wakil bank pada siang hari Ahad di restoran mamak berdekatan dengan rumah untuk sign LO sampai mendengar serba-serbi tentang dunia property ini dan seterusnya malam itu bertemu pula dengan wakil developer untuk sign S&P dan Loan Agreement.. Awalnya agak pelik juga berurusan dengan wakil developer ini kerana telefon langsung tak dijawab, tiba-tiba malam itu terima call yang mereka otw.. Paling tak boleh blah ialah yang datang cuma seorang dan dia juga ibarat subcon kepada developer! Bila tanya tentang property ini, dia tak tau sangat tapi dia akan inform kepada developer hari berikutnya.. Oleh kerana flight aku pada hari Isnin sudah fix jam 1500, aku pasrah untuk menanti jawapan dari developer hasil tanda-tangan semua dokumen pada malam itu..

p/s Kebanyakan bank di Malaysia tidak berapa berminat untuk memberikan pinjaman wang kepada mereka yang bekerja di luar negara..
 

Saturday, 6 September 2014

Eid Fitri 2014

28 July - KL 

Jika diikutkan sepanjang aku berada di Jepun, aku hanya dapat pulang beraya ke Malaysia selang 2 tahun sekali.. Alhamdulillah tahun ini buat pertama kali aku dapat pulang beraya di Malaysia untuk 2 tahun berturut-turut memandangkan office di Jakarta juga sudah mula cuti lebaran bermula 25 July sehingga 3 August.. Memikirkan 3 August itu hari Ahad dan mungkin ada open house ke apa pada hari itu membuatkan aku memilih untuk mengambil extra cuti 1 hari dan kembali semula ke Jakarta pada 4 August hari Isnin.. Seperti biasa banyak juga drama yang berlaku pada raya tahun ini; untuk memudahkan cerita, biarlah aku pecahkan kepada beberapa bahagian:

Keluar pesawat je disambut oleh member SMKTBP yang dah 10 tahun tak jumpa selepas habis sekolah!

Flight Issue
Oleh kerana aku tiada kad kredit dan kad debit tidak dapat digunakan untuk membeli tiket penerbangan, aku terpaksa minta tolong abang aku belikan dulu dan dia belikan melalui MAS online pada awal June untuk penerbangan 25 July (Jumaat) return flight pada harga IDR 2.9 Juta.. Harga itu agak murah kalau dibandingkan harga tiket AirAsia yang aku beli untuk raya tahun lepas return flight kena IDR 4 Juta lebih! Flight 25 July itu pagi jam 0830 dari Soekarno Hatta.. Pagi itu aku sudah tiba di airport jam 0545; bergerak dari rumah sesudah solat Subuh.. Agak terkejut apabila kiosk check in masih belum buka.. 
 
Melihatkan ada pengunjung yang seperti aku menunggu di sekitar situ, aku pun ikut menunggu sehinggalah jam menunjukkan jam 0615 tapi dia masih belum buka juga walaupun ada beberapa staff di situ dalam keadaan meeting.. Memikirkan ada sesuatu yang tidak kena, aku terus tanya staff di situ pukul berapa dia buka, dan terkejutnya dia bilang pukul 0830! Bila aku tunjuk e-ticket aku, dia cakap itu operated by Garuda Airlines so kena pergi ke kiosk Garuda! Bila aku sampai di kiosk Garuda, terkejut dengan bilangan orang yang beratur; tiba giliran di kiosk sudah jam 0700! Drama check in belum habis di situ sahaja apabila staff Garuda bilang nama aku tiada di dalam rekod mereka! 

Staff itu suruh aku check semula dengan sales office Garuda; mujur dia kasi tinggalkan bagasi berat di tempat dia dahulu.. Bila tiba giliran di Sales Office Garuda dan hasil cross checking, ternyata nama aku tiada dalam rekod dan disuruh pula cross check dengan Sales Office MAS! Jam waktu itu sudah 0715, bagai orang gila dalam airport terkejar-kejar mencari Sales Office MAS di dalam Soekarno Hatta Airport itu tapi bila terlintas kiosk MAS, aku terus pergi kat Staff awal yang masih dalam meeting itu.. Mujur dia bantu cross checking dalam PC dan nama aku dalam rekod MAS! Staff tu tolong print out data yang menunjukkan nama aku ada dalam rekod..

Dia suruh aku bawa semula ke Sales Office Garuda tapi memikirkan waktu sudah jam 0730 membuatkan aku langsung ke kiosk Garuda bertemu dengan staff yang sama.. Sayangnya hasil tetap sama yang mana nama aku tiada dalam rekod Garuda.. Berkat bulan Ramadhan apabila staff itu tolong buatkan boarding pass baru dengan menggantikan nama aku walaupun kata dia itu menyalahi peraturan.. Nasib baik bulan Ramadhan, kalau bulan lain mungkin dah kena "hulur" dulu untuk membolehkan benda itu berlaku (笑) Terima sahaja boarding pass, aku lantas lari ke Immigration, tapi dikejutkan pula dengan jumlah orang yang beratur dan jam sudah menunjukkan jam 0745! 

Rupa-rupanya aku sedang beratur di laluan orang Indonesia, mujur laluan untuk foreigner tidak panjang sangat dan alhamdulillah aku selesai urusan immigration pada jam 0800! Oleh sebab banyak drama pagi itu membuatkan perut aku tidak sedap dan terpaksa menjawab panggilan alam semulajadi dalam keadaan tergesa-gesa (笑) Selesai sahaja semua aku langsung maju ke Gate untuk menaiki pesawat dan langsung pulang ke negera tercinta.. Flight pulang ke Jakarta pada 4 August juga terpaksa lalui benda yang sama juga.. Baru nak push untuk dapatkan business class tapi sayang tempat duduk dah full pula waktu itu (笑)


Sisa Ramadhan 
2 hari sebelum pulang ke Malaysia aku terima mesej di facebook oleh rakan JAD6 yang memberitahu mereka ingin membuat bukber (buka bersama) di area Putrajaya pada hari Jumaat itu.. Alang-alang aku sampai pun dah nak Zuhur, dan kebetulan ada member yang kerja di Cyberjaya pastu dia cuti pula hari itu membolehkan aku lepak dengan dia sehingga waktu buka.. Kami buka di Umai D'Lake ala buffet.. Selesai buka kami jalan kaki ke Masjid Besi yang terletak berhampiran di situ untuk mengerjakan Isya' dan Tarawikh.. Dapat jumpa face2face dengan Imam import dari Zimbabwe, Mufti Menk yang aku follow di Twitter juga merupakan rezeki bulan Ramadhan.. 


Raya Malaysia
Pertama kali aku pergi beraya di Terengganu memandangkan nenek belah Baba berada di sana.. Awalnya ingat kena naik bas, untung Malindo Air buat promo tiket pergi cuma RM50 jadi aku ajak adik bongsu ikut sekali beraya di sana manakala ahli keluarga yang lain pergi beraya di Johor.. Kali terakhir ke Terengganu adalah sewaktu sekolah rendah kalau tidak silap jadi terlalu kurang memori di sini.. 4 hari di Terengganu bermula 2 Syawal; keesokan harinya (Rabu) kami pergi melawat Taman Warisan sekali dengan Masjid Kristal.. Khamis pergi ke Pulau Kapas, dan Jumaat pulang semula ke Shah Alam.. Ikutkan hati mahu langsung ke Johor kerana Sabtu itu ada majlis tunang sepupu tapi bila memikirkan banyak persediaan yang belum terurus, membuatkan aku terpaksa menahan nafsu (笑)

I pray that I can visit the real place someday, InsyaAllah

Di hadapan Masjid Kristal

Kapas Island

Agak bertuah kerana salah seorang batch JAD6 yang sudah berkeluarga membuat open house khusus untuk JAD6 pada hari Ahad; kemudian ex-house mate aku ketika di Jepun juga mengadakan open house pada hari Sabtu.. Ketika sudah pulang ke Jakarta, Ummi beritahu nak buat open house pada 17 August (Ahad) dan memandangkan hari itu merupakan hari merdeka bagi Indonesia, company aku cuti keesokan harinya membuatkan aku "terpaksa" pulang ke Malaysia lebih-lebih lagi Jiddah juga turun ;) Dah alang-alang buat open house, aku sound sekali member SMKTBP di group WhatsApp dan alhamdulillah dapat buat reunion kecil.. 

Open House in Seremban

Open House JAD6
Open House SMKTBP

Raya Indonesia
Raya di Indonesia kurang meriah sedikit sebab kenalan dan orang office kebanyakannya kerja dan rumah pula bukan di Jakarta membuatkan aku sukar untuk plan ke sana.. Alhamdulillah dapat bertemu dengan sepupu dan keluarga mentuanya di Cipete pada minggu-minggu terakhir Syawal.. Dah alang-alang sepupu di Bandung juga turun ke Jakarta pada minggu itu, aku langsung buat plan mengejut untuk memperkenalkan dia dengan keluarga jauh di Condet dan juga di Cawang.. Rezeki pula apabila ada kereta yang tidak digunakan jadi memudahkan perjalanan sepanjang hari itu ;)

Habib Alwi Al-Idrus
Habib Mohsen


Sunday, 20 July 2014

Business Trip to Japan Part 2

11 - 27 June - JAPAN

Alhamdulillah masa yang singkat aku dapat gunakan sepenuhnya untuk bertemu sahabat seperjuangan khususnya batch JAD6 yang masih berada di Jepun dalam proses akhir menamatkan PhD dan yang lain pula seperti aku bekerja di syarikat Jepun.. Puas hati dapat bermain futsal setelah sekian lama bersama geng Yokohama (Student + Pekerja) dan juga geng RITS.. Kebetulan tarikh 出張 (Business Trip) aku kena pula dengan YONEX Open 2014 dan aku berpeluang untuk menyaksikan persembahan Datuk Lee Chong Wei yang muncul juara perseorangan lelaki di stadium buat pertama kali dalam sejarah hidup (笑) Dapat bertemu dengan cucu baru keluarga Kobayashi, host family aku di Kyoto juga merupakan pengalaman manis.. Hendak dipendekkan cerita, berikut merupakan gambar-gambar event yang boleh aku kongsikan di sini..

Beberapa teman seperjuangan JAD 6 yang aku sempat berjumpa sepanjang di Jepun
Punya la lama teringin nak merasa Godiva Chocolate Shake.. Tak sangka size dia lagi kecik dari Starbucks walaupun harga lagi mahal.. Hmm...
Makan di 2x2 = 8 di Shimokitazawa
BBQ Summer MyKyoto di Shiga
 
Yonex Open Japan 2014..
Makan bersama geng RITS di Restoran RAJU di Kusatsu

Antara dish kesukaan aku di Saizeriya..
Gambar kenangan bersama Miharu dan Mao, cucu kepada host family
Gambar bersama Ishimatsu Sensei yang bakal menjadi pendidik di MJIIT, UTM tidak lama lagi 
Gambar kenangan bersama Mr. Konta, antara individu yang banyak membantu merealisasikan program JAD
Gambar kenangan di Tokyo Camii, beberapa jam sebelum berlepas ke Haneda Airport

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC