Followers

Tuesday, 15 May 2018

Update Residence Card

23 April - YOKOHAMA

Tujuan kepulangan aku ke negara matahari terbit dalam masa 2 hari ini adalah untuk mengambil Residence Card baru sesuai dengan post aku yang sebelumnya (link) .. Kalau ikutkan plan asal hendak kembali ke Jepun pada akhir bulan March namun atas faktor pekerjaan, terpaksa mundur ke April.. Awalnya nak cari awal April tapi harga tiket tak masuk akal gara-gara musim Sakura, mujur harga tiket 1 minggu sebelum Golden Week tidak terlalu mahal.. Proses pengambilan residence card tidak terlalu sukar, hanya perlu membawa poskad yang memaklumkan suruh datang ke 入国管理局 (Immigration Office) dan siap-siap 印紙 (Stamp) berharga 4000円.. Aku sengaja beli 再入国 (Multiple Entry) jadi harus bayar extra 6000円 memandangkan boleh jadi tidak pulang ke Jepun melebihi daripada setahun iaitu syarat untuk tidak memerlukan stamp tersebut..


Biasanya hanya mengambil waktu sekitar 1 jam menunggu untuk mengambil Residence Card itu.. Selesai urusan di 入国管理局, aku berangkat pulang ke 本社 (Headquarters) di 川崎市 (Kawasaki City) untuk mengucap salam kepada rakan sekerja di sana buat sementara sebelum berangkat keluar ke 区役所 (Ward Office) untuk urusan pemindahan alamat rumah supaya aku tidak perlu membayar 住民税 (Residence tax) setiap tahun.. Prosesnya juga cukup mudah dan mengambil waktu sekitar 30 minit, hanya perlu isi borang dan hantar kepada orang yang bertugas di 区役所 sambil menunjukkan Residence Card untuk tujuan semakan.. Selesai aktiviti satu hari, aku berangkat pulang ke hotel untuk bersiap-siap memandangkan flight pagi besok jam 1140.. 

p/s Lupa nak plan 健康診断 sekali untuk trip kali ini.. 

Saturday, 5 May 2018

Doraemon Museum

22 April - TOKYO


Berangkat daripada Terminal 3 Soekarno Hatta dengan menaiki pesawat GARUDA dan selamat mendarat di Haneda Airport pada jam 0930.. Selesai urusan imigresen dan dapat luggage sekitar jam 1015; aku terus cari tempat untuk brunch di Yoshinoya di dalam airport.. Memandangkan hotel check-in pukul 2PM dan aku sudah janji dengan Yuichi untuk bertemu di Doraemon Museum pada jam 2PM juga, aku buat keputusan untuk tinggal di airport sehingga waktu Zuhur pada jam 1140 baru bertolak ke hotel untuk letak luggage.. Station berhampiran dengan Doraemon Museum adalah 宿河原駅 (Shukugawara Station) namun daripada situ harus jalan kaki sekitar 1.3km menuju ke destinasi.. Dalam perjalanan sempat singgah di 7-11 untuk makan roti Melon kerana kelaparan di tambah dengan kepanasan walaupun masih awal musim bunga.. 


Tiket berharga 1,000円 per pax sudah ditempah oleh Yuichi sehari sebelumnya dan ini memang disyorkan kerana tiket sudah pasti akan kehabisan sekiranya ingin beli pada hari yang sama ditambah lagi hari cuti umum.. Museum yang bernama asal Fujiko F Fujio Museum ini menempatkan seluruh hasil karya pelukis tersebut antaranya “Obake no Q-taro”, “Perman”, “Kiteretsu” dan lain-lain.. Namun tidak dinafikan karya paling popular sehingga diangkat sebagai ikon budaya di Jepun ialah "Doraemon" yang mana manga nya kali pertama lahir pada tahun 1969.. Sewaktu masuk, setiap pengunjung akan diberi telefon bimbit yang mana apabila kita berhenti di hadapan suatu karya, pengunjung boleh memicit suatu nombor untuk mendengar ulasan berkaitan karya tersebut.. Die-Hard-Fan Doraemon pastinya akan suka dengan museum ini kerana banyak nostalgia~ 



p/s Lepak di sini selama 2.5 jam sebelum berangkat ke Shimokitazawa untuk makan di 2x2=8

Sunday, 29 April 2018

Cycling Tour @ Menteng

25 March - JAKARTA


Acara ketiga anjuran KokoJali yang aku turut-serta dan kali ini buat pertama kali bukan acara jalan kaki tapi naik basikal keliling Menteng, salah satu kawasan yang pernah aku tinggal selama 2 tahun suatu masa yang lalu.. Acara kali ini membawa kami ke meeting point di Museum Perumusan Naskah Proklamasi pada jam 2 siang.. Di sinilah perbincangan antara Soekarno dan beberapa anggota penting dalam proses kemerdekaan mengadakan mesyuarat bersama bekas petinggi Jepun yang mengizinkan mereka mengguna pakai ruang rumah pada waktu itu.. Jalan menuju ke destinasi seterusnya iaitu Gereja Ayam sedikit terganggu gara-gara hujan turun dengan lebat membuatkan kami terpaksa menunggu sebentar di situ hampir 15 minit sebelum berangkat.. Destinasi kami pada hari itu ke Gereja Ayam --> Masjid Cut Meutia --> Kunstring boleh diikuti melalui video yang turut keudara melalui program Travel Notes di Berita Satu.. 



Walaupun perjalanan sedikit terhambat gara-gara hujan lebat yang agak non-stop seharian itu, aku bersyukur kerana dapat ikut serta memandangkan banyak info menarik yang selama ini tidak pernah tahu walaupun sudah pernah masuk ke beberapa lokasi yang sama sebelum ini.. Contohnya Masjid Cut Meutia yang unik kerana qiblat nya dan sejarah di sebalik kemunculan masjid itu.. Paling menarik apabila dapat melihat sisi lain Kunstring seperti private room di tingkat atas yang penuh dengan lukisan menarik dan ruangan yang cantik.. Kami makan bakso bersama sebelum bersurai di hadapan Masjid Agung Sunda Kelapa memandangkan aku ingin Isya' di situ sebelum pulang.. Ternyata itu tindakan yang tepat kerana sebaik sahaja habis solat, hujan turun dengan lebatnya~ Tunggu sehingga hujan sedikit surut baru berangkat pulang walaupun tetap basah~ 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC