Followers

Friday, 17 April 2015

One Day Trip to Osaka

21 March - OSAKA

Kali terakhir aku menggunakan 関西空港 (Kansai Airport) adalah pada 17 March 2012, tarikh aku pulang semula ke Jepun setelah melapor diri di pejabat YPM; tapi kali ini membawa ibu bapa dan abang untuk menghadiri 卒業式 (Graduation Day) di RITS.. Agak mengharukan untuk tiba sekali lagi 関空 setelah 3 tahun walaupun tidak terlalu nampak pembaharuan berbanding dengan Haneda (笑) Kalau diikutkan aku sudah booking pocket WiFi sebelum berlepas ke Jpon, tapi sayangnya aku terlambat sewaktu pembayaran membuatkan mereka tidak sempat untuk menghantar pocket WiFi itu di pejabat pos di 関空 seperti yang aku alami di Haneda January lalu.. Untuk itu, kali ini aku langsung sewa di 関空 yang kebetulan harga lebih kurang sama kalau booking online.. 



Memandangkan aku tiada plan khusus pada hari itu, aku buat keputusan untuk singgah sebentar di Rinku Outlet yang terletak berhampiran dengan 関空 dengan menggunakan bas.. 210 buah kedai di situ membuatkan aku mengambil masa hampir 4 jam untuk habis tawaf (笑) Nafsu ditekan sehingga cuma beli sepasang kasut Timberlane khusus untuk hiking dan boleh dilipat pada harga sekitar 2,000円..  Mencari tempat makan pada lunch hour memang azab; mujur ada Saizeriya membolehkan aku mengisi perut.. Sebelum bertemu dengan member di Osaka, aku solat sebentar di dalam kawasan Outlet kerana kebetulan ada surau khusus.. Nak guna kena minta kebenaran di Information Center terlebih dahulu pastu staff di sana akan bawa tapi kena jalan sedikit sekitar 5 minit..



Selesai solat, aku berangkat ke なんば (Namba) untuk bertemu dengan member.. Mereka juga kebetulan baru nak solat jadi kami bertemu di surau yang terletak di dalam station itu sendiri! Kagum habis dengan fasiliti yang mesra orang Islam terutama di area Kansai ini.. Selesai solat, kami bergerak ke 大阪城 (Osaka Castle) memandangkan ada member dari 滋賀 (Shiga) yang tak pernah pergi ke sana.. Pemandangan waktu malam di sana memang mengasyikkan walaupun kami tidak masuk ke dalam istana sebab mahal (笑) Selepas Maghrib kami pulang semula ke なんば untuk jalan-jalan di area 道頓堀 (Dotonbori) sambil cuci mata.. Makan malam di rumah junior sambil masing-masing membuka cerita tentang pengalaman di negara orang.. 


Friday, 3 April 2015

Bali Revisit

20 March - BALI

Setelah selesai aplikasi visa renewal pada akhir January yang lepas tanpa disoal apa-apa oleh pihak imigrasi Jpon, aku sangka tidak ada apa-apa masalah dan dapat pulang dengan aman.. Beberapa hari selepas itu, aku terima email dari HQ mengatakan mereka menerima surat dari imigrasi bertanyakan sebab rasmi kenapa aku cuma ada di Jepun kurang dari sebulan sepanjang tahun 2014.. Alhamdulillah HQ menguruskan dengan baik dan pemohonan aku lulus lalu diminta pergi semula ke Jpon untuk mengambil 在留カード (Residence Card) yang baru di pusat imigrasi yang sama waktu aku memohon.. Oleh sebab visa aku tamat 23 March, nak tak nak kena masuk Jpon sebelum tarikh itu maka aku pilih dari tarikh 20-24 March..


Disebabkan January lepas aku tidak sempat menziarah 里親 (Hostfamily) di Kyoto, kali ini aku nekad untuk pergi ke sana dan tiada cara lain selain untuk turun di Kansai Airport di Osaka.. Awalnya aku fikir sedikit rugi untuk pulang pergi dari Osaka memandangkan urusan visa di Tokyo jadi aku sengaja tanya travel agent yang uruskan reservasi tiket pesawat tentang harga sekiranya turun di Osaka dan pulangnya melalui Haneda.. Terkejut apabila dimaklumkan harga kalau pulang melalui Haneda adalah lebih murah daripada return flight Osaka! Agak sengal tiada direct flight dari Jakarta ke Osaka pada tanggal 20 itu; harus transit di Bali terlebih dahulu! Kali terakhir aku ke Bali juga adalah transit pada tahun 2014 tapi itu cuma 3 jam lebih, kali ini aku sengaja pilih masa supaya aku boleh jalan-jalan di sekitar Bali selama 10 jam..


Punyalah semangat aku usha di internet apa yang boleh dibuat di Bali memandangkan pesawat mendarat di Bali sekitar 14:30 dan penerbangan ke Osaka pula jam 00:50.. Banyak juga perubahan di Bandara Bali berbanding tahun lalu kerana sudah tiada taksi preman; semuanya diganti dengan taksi khusus di airport tapi caj yang dikenakan tidak berubah iaitu IDR 80k menuju ke kota tanpa meter (笑) Apabila di info banyak jalan yang ditutup sempena perayaan Hari Nyepi (Silent Day), aku sudah mula fikir nak jalan kaki sahaja.. Tak sangka ada mat ojek yang mencari penumpang dan setelah nego dia setuju untuk bawa aku ke Kuta Square pada harga IDR 50k.. Kuta Square merupakan salah satu shopping mall bajet di sana cuma apabila aku sampai, agak terkejut rata-rata kedai di situ masih tutup.. 


Pemikiran suci aku waktu itu mengingatkan mereka tutup sementara solat Jumaat ke apa jadi aku jalan-jalan merayap di sekitar Kuta untuk melihat apa yang istimewa di Bali.. Hari Nyepi ialah perayaan tahun baru bagi penganut agama Hindu di Bali dan ia merupakan cuti umum di seluruh Indonesia.. Tahun ini ia jatuh pada hari Sabtu tanggal 21 Maret; sedangkan aku tiba di Bali pada tanggal 20.. Tak sangka rata-rata kedai daripada kecik ke besar, termasuk restoran seperti McD dan lain-lain juga mengambil cuti 3 hari sehingga Ahad sempena Hari Nyepi! Memang suwey walaupun aku dapat menikmati serba-sedikit tentang perayaan Nyepi apabila ada pesta perarakan patung-patung di beberapa jalan.. Siapa sangka aku berjalan dari Kuta sehingga ke Seminyak dan kemudian pulang melewati Pantai Legian..


Kelaparan sepanjang hari membuatkan aku nekad untuk mengisi perut di airport sahaja memandangkan restoran lain rata-rata tutup! Tiba di airport, aku lihat yang ada cuma Bangi Kopitiam di ground floor; habis keliling sehingga ke level 3 untuk mencari restoran tapi sayang tidak ada yang buka.. Agak mengejutkan apabila aku kembali semula ke Bangi Kopitiam, staff di situ memberitahu menu yang ada cuma roti (-_-") Entah dari mana keyakinan untuk mencari restoran di Domestic Airport yang memerlukan aku berjalan kaki 15 minit tapi sayang situasi yang sama juga! Kebetulan ada コンビニ (Convenience store) yang masih buka lalu aku langsung beli maggi cup untuk mengisi perut.. Sambil sedang makan boleh pula コンビニ tu tutup lampu juga sebab staff juga nak pulang kampung! Kelaparan sepanjang malam, masuk sahaja dalam flight, aku terus tidur sampai ke pagi (笑)

  


Tuesday, 24 March 2015

Trip to Goa Gudawang

8 March 2015 - BOGOR


Trip mendadak daripada seorang teman yang aku kenal sewaktu ikut trip backpackers ke Wonosobo tahun lalu untuk sama-sama melihat gua kelawar di Bogor.. Harga paket IDR 165k per orang ini membawa peserta melawat 3 gua yang diberi nama Sipahang, Simenteng, dan juga Simasigit.. Ketiga-tiga gua ini tidak terlalu panjang dan maksimum hanya sekitar 1km.. Hanya sedikit cabaran yang membuatkan peserta terpaksa melalui jalan-jalan yang sempit malah level air juga paling tinggi paras hanya paras lutut.. Berikut merupakan itinerary perjalanan pada hari itu:

09:00  Meeting point at Tanah Abang Station
09:30  Depart to Parung Panjang Station
10:30  Depart to Goa Godawang by rental minivan
12:00  Lunch 
12;30  Expedition to 3 bat caves
15:00  Depart to waterfall at Curug Rahong 
18:00  Depart to Parung Panjang Station
19:00  Depart back to Tanah Abang Station

Awalnya peserta di minta untuk bank in down payment sebesar IDR 150k terlebih dahulu.. Agak lucu apabila teman yang ajak aku ikut serta trip kali ini last2 minit cancel kerana demam membuatkan aku terpaksa pergi seorang diri.. Ingatkan nak pergi jalan kaki sahaja dari rumah; paling 20 minit kalau jalan kaki tapi oleh sebab tidak mahu orang lain menunggu, aku sanggup naik ojek dan terpaksa membayar IDR 20k untuk sampai ke destinasi sebelum jam 0900.. Sengal sekali apabila tour leader tiba di destinasi jam 0920! Ramai juga yang cancel last minit membuatkan hanya 6 peserta yang ikut serta pada trip hari itu.. 

Pic di hadapan pintu masuk gua

Seperti biasa cuma aku seorang yang orang luar; tapi ada seorang yang kerja dengan BII, salah satu cabang? Maybank di Indonesia jadi boleh buat cerita sepanjang jalan.. Terpaksa mengharungi liku-liku jalan yang penuh debu dan kondisi jalan yang banyak rosak dalam perjalanan menuju ke Goa Godawang.. Lebih menyeksakan apabila aku terpaksa duduk di bahagian belakang minivan (泣) Overall bat cave trip ini tidak mengecewakan sangat memandangkan aku sendiri tidak letak target yang melampau-lampau (笑) Mujur ada yang sudah sering ikut trip sebegini jadi dia dah siap dengan waterproof cover untuk smartphone bagi membolehkan ambil gambar dalam gua..


Selesai ekspedisi ketiga-tiga gua, kami lanjut ke destinasi baru yang tidak ada dalam itinerary original iaitu melihat air terjun di Curug Rahong yang kebetulan satu arah dengan perjalanan pulang.. Ingatkan dekat tapi ternyata harus jalan kaki selama hampir 30 minit untuk tiba di destinasi.. Memang tidak ada niat nak mandi-manda dari awal jadi aku tidak ada bawa pakaian tambahan; Mujur hari tidak hujan, perjalanan pergi dan balik juga tidak ada masalah.. Sempat makan beberapa biji durian dalam perjalanan pulang sementara sedang musim.. Sesampai di stasiun Tanah Abang, kami makan bersama di warung berdekatan sebelum bersurai.. 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC