Followers

Saturday, 30 June 2018

父 (Father)

29 June - KUALA LUMPUR

Alhamdulillah.. Itulah perkataan yang pertama muncul apabila kami berdua mendapat tahu apabila isteri mengandung buat kali kedua pada akhir October 2017.. Awalnya kami checkup dengan Dr. Nana di RSIA Bunda Jakarta selama 3 bulan sebelum mengambil keputusan untuk meneruskan di Pantai Hospital KL mulai bulan ke4.. Tiket penerbangan bercuti ke Yogjakarta dan Lombok pada akhir tahun lalu terpaksa cancel dan diganti tiket pulang ke Malaysia~ Jujurnya aku lebih suka dengan doktor di Jakarta kerana ibu mengandung bebas untuk WhatsApp dengan doktor bertanyakan tentang sesuatu.. Cuma lucunya apabila kita sudah tidak dengan dia, langsung mesej pun tidak dibalas (笑)   


Kami memilih Dr. Idora kerana isteri senang dengan cara beliau menangani proses persalinan kakak isteri pada October tahun lalu~ Setelah itu juga aku dapat tahu ramai juga ahli keluarga sebelah aku yang bersalin dengan doktor yang sama~ Sepanjang isteri di Malaysia, aku cuba mengambil hari cuti sebanyak yang mungkin agar boleh ikut untuk monthly checkup isteri.. Rezeki tahun ini apabila cuti raya di Indonesia paling panjang iaitu 12 hari kemudian setelah itu aku ada kerja di Malaysia membolehkan tiket penerbangan pulang pergi di tanggung oleh perusahaan walaupun aku sudah beli tiket pergi jauh hari sebab takut harga naik kalau beli last-last minit..   

Bersyukur sepanjang proses mengandung, isteri tiada ragam yang aneh-aneh seperti yang sering kedengaran.. Awalnya kami diberitahu EDD ialah 27 June; namun sewaktu last checkup 11 June itu, Dr Idora beritahu kepala baby sudah engage jadi kena get ready sebab anytime proses bersalin boleh terjadi! Plan awal untuk beraya di Kedah juga cancel membuatkan kami beraya di sekitar KL sahaja tahun ini~ Isteri happy dapat makan puas sewaktu raya memandangkan selepas bersalin kena pantang makanan~ Isteri mulai resah kerana tiada tanda-tanda seperti hendak bersalin sehingga hari last checkup pada tanggal 27 June itu Dr Idora check masih tidak ada pembukaan~

Alhamdulillah

Petang itu aku ajak isteri turun naik tangga yang sedikit tinggi sambil jalan-jalan di area taman kawasan perumahan mertua.. Malamnya itu tiba-tiba isteri beritahu ada tanda-tanda darah dekat seluar dan sewaktu hendak tidur juga pertama kali rasa contraction setiap 10 minit! Tengah malam itu juga kami langsung ke hospital untuk checkup dan jururawat di situ sekali lagi memastikan belum ada pembukaan~ Namun memandangkan masih terlalu awal, jururawat cadang supaya pulang dahulu kerana ada kebarangkalian masih lama~ Kesian isteri susah nak tidur malam itu sehingga pagi kerana terpaksa menahan contraction~ Setelah bangun tidur, isteri semangat jalan kuda supaya pembukaan lebih besar..

Tengahari itu kami dapat green light dari Dr Idora untuk admit hospital sebab pendarahan isteri makin banyak dan bukan lagi tompok-tompok kecil.. Apabila di hospital, jururawat memastikan pembukaan sudah 3cm! Isteri mengambil keputusan untuk mengambil epidural sekitar jam 2000 dan waktu itu pembukaan sudah menghampiri 5cm~ Syukur dapat doktor perempuan untuk memasukkan bius pada malam itu yang sanggup datang dari rumah kerana kami request yang perempuan tapi yang standby di hospital malam itu cuma lelaki~ Epidural berfungsi dengan baik kerana isteri tidak rasa sakit sama sekali seperti sebelumnya setiap kali ada contraction~ 

Hadiah dari HQ

Sewaktu aku sedang menonton World Cup di dalam labour room perlawanan antara Japan vs Poland pada jam 0315, tiba-tiba jururawat buka lampu memberitahu kepala baby sudah kelihatan sedikit jadi sudah boleh mulai teran! Isteri meneran terus tapi entah kenapa kepala baby susah nak turun~ Apabila Dr. Idora tiba di labour room sekitar jam 0430, isteri request pakai vacuum sebab dah tak larat nak teran.. Waktu itu juga taik dah banyak keluar jadi doktor pun risau takut baby boleh tertelan taik sekali jadi proceed dengan vacuum.. Sekali vacuum pun tak menjadi kerana kepala baby mendongak ke atas menyukarkan untuk sedut sampai perlu guna forceps.. Alhamdulillah, baby keluar pada jam 0520, beberapa minit sebelum masuk Subuh pagi Jumaat!

Jaundice photo-therapy

Entah kenapa mata aku terus mengalirkan air mata sejak pertama kali baby keluar sehingga di ambil oleh jururawat untuk dibawa ke NICU bagi menyedut taik yang sudah masuk ke dalam badan dia.. Selepas breakfast, isteri dipindahkan ke bilik lain dan kami dapat bilik yang mempunyai 1 extra katil membolehkan aku dapat tidur sekali sebelah isteri setelah 1 malam tidur atas lantai berlapikkan selimut~ Kalau diikutkan, isteri sudah boleh discharge pada hari esoknya, tapi memandangkan baby masih perlu monitor jaundice, kami membuat keputusan untuk menginap satu hari lagi.. Pengalaman membawa pulang baby dalam kereta yang tidak berhenti menangis juga suatu pengalaman yang aneh dan happening!

Tahniq oleh Habib Abdullah Alhabshi

Aku sempat tingal bersama anak isteri selama seminggu sebelum ke Jepun dan Indonesia untuk bekerja.. Pengalaman kurang tidur itu memang luar biasa kerana baby masih "jet-lag" dan setiap malam terjaga setiap 1~2 jam! Ambil confinement lady selama 2 minggu untuk menjaga pantang isteri disebabkan aku tidak ada di Malaysia tapi sedikit kecewa kerana orang itu merokok, masih muda dan tidak banyak pengalaman menguruskan baby~ Mujur ahli keluarga banyak membantu buat kami membiasakan diri menguruskan baby~ Alhamdulillah juga sempat tahniq baby sebelum aku berangkat ke Indonesia~ InsyaAllah akan bawa mereka berdua tinggal bersama di Indonesia selepas ini ;)

Tuesday, 15 May 2018

Update Residence Card

23 April - YOKOHAMA

Tujuan kepulangan aku ke negara matahari terbit dalam masa 2 hari ini adalah untuk mengambil Residence Card baru sesuai dengan post aku yang sebelumnya (link) .. Kalau ikutkan plan asal hendak kembali ke Jepun pada akhir bulan March namun atas faktor pekerjaan, terpaksa mundur ke April.. Awalnya nak cari awal April tapi harga tiket tak masuk akal gara-gara musim Sakura, mujur harga tiket 1 minggu sebelum Golden Week tidak terlalu mahal.. Proses pengambilan residence card tidak terlalu sukar, hanya perlu membawa poskad yang memaklumkan suruh datang ke 入国管理局 (Immigration Office) dan siap-siap 印紙 (Stamp) berharga 4000円.. Aku sengaja beli 再入国 (Multiple Entry) jadi harus bayar extra 6000円 memandangkan boleh jadi tidak pulang ke Jepun melebihi daripada setahun iaitu syarat untuk tidak memerlukan stamp tersebut..


Biasanya hanya mengambil waktu sekitar 1 jam menunggu untuk mengambil Residence Card itu.. Selesai urusan di 入国管理局, aku berangkat pulang ke 本社 (Headquarters) di 川崎市 (Kawasaki City) untuk mengucap salam kepada rakan sekerja di sana buat sementara sebelum berangkat keluar ke 区役所 (Ward Office) untuk urusan pemindahan alamat rumah supaya aku tidak perlu membayar 住民税 (Residence tax) setiap tahun.. Prosesnya juga cukup mudah dan mengambil waktu sekitar 30 minit, hanya perlu isi borang dan hantar kepada orang yang bertugas di 区役所 sambil menunjukkan Residence Card untuk tujuan semakan.. Selesai aktiviti satu hari, aku berangkat pulang ke hotel untuk bersiap-siap memandangkan flight pagi besok jam 1140.. 

p/s Lupa nak plan 健康診断 sekali untuk trip kali ini.. 

Saturday, 5 May 2018

Doraemon Museum

22 April - TOKYO


Berangkat daripada Terminal 3 Soekarno Hatta dengan menaiki pesawat GARUDA dan selamat mendarat di Haneda Airport pada jam 0930.. Selesai urusan imigresen dan dapat luggage sekitar jam 1015; aku terus cari tempat untuk brunch di Yoshinoya di dalam airport.. Memandangkan hotel check-in pukul 2PM dan aku sudah janji dengan Yuichi untuk bertemu di Doraemon Museum pada jam 2PM juga, aku buat keputusan untuk tinggal di airport sehingga waktu Zuhur pada jam 1140 baru bertolak ke hotel untuk letak luggage.. Station berhampiran dengan Doraemon Museum adalah 宿河原駅 (Shukugawara Station) namun daripada situ harus jalan kaki sekitar 1.3km menuju ke destinasi.. Dalam perjalanan sempat singgah di 7-11 untuk makan roti Melon kerana kelaparan di tambah dengan kepanasan walaupun masih awal musim bunga.. 


Tiket berharga 1,000円 per pax sudah ditempah oleh Yuichi sehari sebelumnya dan ini memang disyorkan kerana tiket sudah pasti akan kehabisan sekiranya ingin beli pada hari yang sama ditambah lagi hari cuti umum.. Museum yang bernama asal Fujiko F Fujio Museum ini menempatkan seluruh hasil karya pelukis tersebut antaranya “Obake no Q-taro”, “Perman”, “Kiteretsu” dan lain-lain.. Namun tidak dinafikan karya paling popular sehingga diangkat sebagai ikon budaya di Jepun ialah "Doraemon" yang mana manga nya kali pertama lahir pada tahun 1969.. Sewaktu masuk, setiap pengunjung akan diberi telefon bimbit yang mana apabila kita berhenti di hadapan suatu karya, pengunjung boleh memicit suatu nombor untuk mendengar ulasan berkaitan karya tersebut.. Die-Hard-Fan Doraemon pastinya akan suka dengan museum ini kerana banyak nostalgia~ 



p/s Lepak di sini selama 2.5 jam sebelum berangkat ke Shimokitazawa untuk makan di 2x2=8

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC