Followers

Thursday, 25 December 2014

Trip to Dieng Plateau

19-21 Dec 2014 - DIENG

Memikirkan tempoh waktu aku di Indonesia mungkin kurang dari setahun sahaja lagi tapi masih banyak tempat yang belum dipelopori membuatkan aku terpaksa mula mengorak langkah sendiri.. Hasil penemuan di LakuPon (Satu family dengan GroupOn) menemukan aku dengan trip 3D2N ke Dieng, salah satu tempat di Wonosobo, Jawa Tengah (450km dari Jakarta).. Buat masa ini, tempat paling jauh pernah aku pergi di Pulau Jawa cuma Jawa Barat malah itu juga menggunakan kereta.. Harga trip ialah IDR 675,000 (RM 188) membuatkan aku terus memberi nama untuk ikut serta trip ala backpackers tanpa ajakan sesiapa.. Berikut merupakan itinerary yang disediakan oleh pihak penganjur, IDEA Trip Indonesia dan telah aku edit sesuai dengan actual:

Golden Sunrise, Mount Sikunir

19 Dec (Friday)
19.00 to 20.00 p.m. Meeting point at Dunkin Donut Plasa Semanggi
20.00 to 10.00 Overland trip from Jakarta to Wonosobo

20 Dec (Saturday)
10:00 Arrive in Wonosobo
10:00 to 12:30 Check in homestay,take a bath and the breakfast in the morning
12:30 to 13:00 Eksplore Telaga Warna & Telaga Pengilon, Tracking Hill Sidengkeng
13:00 to 15:30 Dieng Plateau Theater and Sikidang Crater
15:30 to 17:30 Arjuna Temple, Ghatotkacha Temple
18:30 to 19:00 Back to Homestay
19:00 to 20:30 Take a bath
20:30 to 21:00 Friendship Night and Dinner
21:00 to 03:00 Take a rest

21 Dec (Sunday)

03:00 to 03:30 Wake up and preparation for the Mount Sikunir
03:30 to 04:00 Homestay-Sembung Village
04:00 to 04:30 Worship for the Muslim prayer Shubuh
04:30 to 05:00 Tracking hill Sikunir
05:00 to 06:30 Golden Sunrise @ Sikunir
06:30 to 07:00 Down hill
07:00 to 07:30 Back to home stay
07:30 to 09:00 Take a bath, check out the home stay preparation 
09:00 to 11:00 Over Land Dieng Plateau-Wonosobo
11:00 to 12:00 Mie Ongklok Time
12:00 to 02:00 Over Land Wonosobo-Jakarta

View of Telaga Warna

Jumlah pengunjung termasuk aku ialah 27 orang (14 perempuan dan 13 lelaki).. Ada yang bawa keluarga juga ikut sekali jadi agak havoc walaupun tiada anak kecil.. Suhu di sana agak dingin kerana Dieng merupakan desa yang agak tinggi dan salah satu daripadanya, Desa Sembung merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa! Memang agak perit kena duduk di dalam bas selama 14 jam pergi dan pulang namun kepuasan melihat keindahan alam semulajadi ternyata tidak dapat diganti dengan nilai wang.. Kebetulan cuma aku sendiri yang bukan warganegara Indonesia tapi mereka semua mesra dan mudah dibawa bicara.. Malah ada yang tinggal berdekatan dengan aku membuatkan kedepannya boleh join layan wayang dan lain-lain.. 

Candi Arjuna

Dieng agak terkenal dengan kepercayaan mistik sehinggakan kami diberitahu oleh guide agar segera pulang sewaktu azan Maghrib berkumandang.. Banyak tempat di Dieng agak keras dan sering kedengaran peristiwa orang dirasuk makhluk halus di sini.. Kejutan budaya apabila ada beberapa masjid di sini yang mengalungkan azan di akhir waktu dan bukannya di awal waktu seperti lazimnya.. Contohnya waktu Asar di Wonosobo sekitar jam 15:00, tapi sekitar jam 17:00 tiba-tiba ada suara azan berkumandang di masjid! Alhamdulillah tiada peristiwa aneh yang berlaku kepada kumpulan kami sepanjang trip kali ini.. Hopefully next year dapat ikut trip ke Krakatau pula, insyaAllah ;)


p/s Kalau ikut Google Map, dari Jakarta cuma ambil masa sekitar 7 jam.. Bayangkan sendirilah betap teruk traffic jam di sini ;) Gambar-gambar lain boleh dilihat melalui sini

Saturday, 8 November 2014

Trip to Kawah Putih

25 Oct - CIWIDEY

Sejak diperkenalkan dengan GroupOn, Living Social, Lakupon dan pelbagai lagi laman web yang menyediakan voucher online dimana pengguna dapat mencuba sesuatu yang baru pada harga istimewa, aku sering kali guna untuk pakej makanan dan massage.. Oleh kerana waktu aku di Indonesia mungkin tinggal lagi setahun, aku nekad untuk menghabiskan sisa-sisa waktu dengan melancong ke merata tempat selagi kena dengan waktu.. 

Kebetulan aku terjumpa di Lakupon One Day Trip to Kawah Putih pada harga kurang IDR 250,000 (RM 70) yang mana sudah termasuk pengangkutan dan makan.. Trip ini dikelola oleh Shine Tour & Travel yang sudah berdiri lebih 6 tahun, malah response yang aku terima melalui email tentang trip ini juga baik membuatkan aku yakin untuk membeli voucher tersebut 1 bulan sebelum tarikh berangkat..

2 hari sebelum berangkat, aku mendapat sms daripada trip leader dan memaklumkan harus berada di pusat keberangkatan pada jam 04:00 di Dunkin Donut Plaza Semanggi.. Memandangkan lokasi rumah dan Plaza Semanggi sekitar 4km, aku mengambil risiko bergerak dari rumah sekitar jam 05:10 dan selamat tiba di destinasi sebelum jam 05:30.. Selepas mendaftar diri dengan tour leader, kami langsung diarah menuju ke van yang sudah tersedia di posisi berdekatan dengan Plaza Semanggi.. 

Termasuk tour leader dan pembantu dia, ada 18 orang yang turut-serta dalam trip kali ini yang rata-rata menggunakan voucher Lakupon.. Lucunya sebaik sahaja masuk dalam van, kami dapati tempat duduk tidak muat 4 orang! Lebih mengejutkan ialah van yang kami naiki itu adalah untuk group tour ke tempat lain, bukan destinasi kami!


Sebaik sahaja disuruh keluar dari van, bermulalah drama sinetron antara peserta dan tour leader yang memerli habis-habisan kelemahan tour leader dalam mengatur pengadaan kenderaan.. Tour leader perempuan yang berusia sekitar 20-an ternyata gagal memberikan jawapan yang memuaskan apabila memberitahu kami pemandu van itu sudah jalan tanpa memberitahu dia (笑) 

Kebetulan salah seorang peserta di situ mempunyai pengalaman yang luas dalam bidang tour ini dan melihatkan kelemahan tour leader tersebut, pakcik ini langsung mesej Boss Shina Tour & Travel untuk pengadaan kenderaan kerana semua peserta mahu pergi hari itu juga walaupun di awalnya Tour leader dengan enteng menawarkan perubahan hari pada keesokan harinya..

Siapa sangka Boss itu langsung berjanji untuk menyediakan 3 Toyota Avanza untuk membawa kami dan akhirnya kami berjaya bertolak pada jam 0900! Perjalanan yang disangka cuma 4-5 jam tapi akhirnya kami tiba di destinasi pada jam 1630! Macet (traffic jam) teruk jalan menuju ke sana lebih-lebih lagi banyak bas persiaran keluar masuk hantar pengunjung ke situ sedangkan jalan dia kecil kemudian naik bukit! 

Langsung tidak rasa ikut tour memandangkan kenderaan kami tiba dahulu daripada yang lain dan masing-masing buat hal sendiri di sana.. Agak sengal kerana aku cuma pakai T-shirt dan celana pendek sedangkan suhu di sana seperti musim luruh di Jepun.. Sebaik hari sudah gelap, kami dibawa ke Situ Patenggang yang memang ada dalam schedule trip hari itu tapi sayang tempat itu sudah tutup jam 1700 lagi (笑)


Entah apa sengal komunikasi antara tour leader dan peserta yang menyebabkan tour leader langsung negosiasi dengan staff di Situ Patenggang untuk membawa kami masuk ke dalam untuk makan di warung di situ dalam suasana yang agak romantik kerana berbekalkan lilin memandangkan lampu warung itu rosak (笑) 

 Selepas itu perjalanan dilanjutkan ke Ciwalk Bandung kerana ada peserta yang berhasrat untuk membeli ole-ole di situ sebelum pulang.. Punyalah mengharap dapat lihat El Clasico selepas terlepas match Arsenal vs Sunderland malam itu tapi sayang aku selamat kembali semula di Jakarta pada jam 0130! 

Secara keseluruhan, aku rasa Tangkuban Parahu lagi best kalau dibandingkan dengan Kawah Putih.. Sebab Tangkuban Parahu lebih luas dan banyak tempat yang kita boleh pergi.. Kawah Putih ini luas juga tapi tumpuan dia cuma satu.. 

Sunday, 5 October 2014

House Loan


Antara persoalan yang sering ditanya oleh kenalan-kenalan mahupun anggota keluarga ialah pembelian rumah memandangkan harga rumah yang tidak pernah jatuh.. Duit yang disimpan di dalam bank begitu sahaja amat rugi dan elok diinvestasi ke pelbagai saluran dan salah satunya ialah property.. Sewaktu pulang ke Malaysia untuk menyambut lebaran, abang aku bawa pergi ke Subang Parade untuk menonton wayang di MBO dan waktu itu kami tertarik dengan tawaran salah satu property yang terletak di Shah Alam.. Kebetulan dekat dengan rumah jadi memudahkan ahli keluarga untuk melihat semasa aku tiada di Malaysia.. Keesokan harinya kami langsung ke marketing place dia untuk meyakinkan diri sebelum bersetuju untuk reservasi dengan membayar RM5k..

Itulah kali pertama aku memasuki dunia investasi property yang mana aku sendiri kurang mengerti sangat soal pinjaman perumahan dari bank.. Oleh kerana aku merupakan pengguna Maybank sejak kecil, dan kebetulan wakil-wakil bank yang bertempek di marketing place itu rata-rata Chinese, aku memilih untuk pergi ke Maybank Syariah walaupun sudah dimaklumkan yang tawaran mereka kurang menarik berbanding bank konvensional.. Oleh kerana waktu aku di Malaysia agak terhad, aku hanya sempat berbalas email dengan orang yang bertanggungjawab sahaja untuk mengetahui apa dokumen yang perlu aku hantar dsb.. Oleh kerana aku bukan bekerja di Malaysia, berikut merupakan dokumen yang dibutuhkan oleh pihak bank..

  1. Application form 
  2. Salinan IC
  3. Salinan passport
  4. Salinan slip gaji terbaru 3 bulan
  5. Salinan slip terbaru simpanan dalam bank
  6. Salinan EPF
  7. Booking form property

Oleh kerana aku bekerja di Jepun dan seluruh salinan yang aku terima di Jepun adalah dalam bahasa Jepun, aku terpaksa alih bahasa sendiri dan minta cop rasmi dari Boss untuk mengesahkan segala dokumen..Salah satu kendala terbesar ialah soal EPF memandangkan EPF yang aku bayar setiap bulan di Jepun ini mempunyai sistem yang berbeza berbanding di Malaysia.. Wang EPF yang aku bayar kini sedang digunakan oleh masyarakat tua di Jepun sekarang dan ini bererti wang EPF aku akan disediakan oleh warga Jepun di masa akan datang! Aku merasakan tiada makna untuk memberi salinan EPF itu sendiri memandangkan buku EPF itu disimpan oleh HQ di Jepun dan untuk mendapatkan angka terkumpul juga bukan suatu perkara yang mudah..

Akibat daripada itu, Letter of Offer (LO) daripada pihak bank menjadi kendala disebabkan Maybank pusat tetap bertegas mahukan dokumen itu juga.. Hasil penyelidikan melalui internet menemukan aku dengan "Nenkin Net" yang membolehkan aku mengetahui jumlah wang EPF terkumpul secara online.. Namun untuk mendaftar juga mengambil waktu memandangkan User ID hanya dihantar melalui pos dan bukannya email.. Mujur kakitangan di HQ pantas memaklumkan surat untuk aku dan sebaik sahaja menerima User ID, aku langsung print out dokumen yang mereka butuhkan dan email ke pihak bank.. Aku fikir semuanya sudah selesai dan hanya tunggu LO tapi datang pula dugaan baru apabila pihak bank minta aku dapatkan pengesahan daripada Japan Embassy atau Notaris!

Aku cuba dapatkan bantuan daripada Japan Embassy tapi sayang mereka hanya boleh memberikan bantuan kepada rakyat mereka di sini sahaja membuatkan aku tiada pilihan lain untuk mengeluarkan biaya sendiri untuk mendapatkan pengesahan dari Notaris untuk dokumen yang cuma menunjukkan angka-angka.. Notaris pertama yang aku pergi pada mulanya hanya ok-ok sahaja tapi apabila aku tunjukkan dokumen asli dan dokumen yang sudah aku translate ke bahasa Inggeris untuk dia sahkan, tiba-tiba dia beritahu yang aku tidak boleh translate sendiri tapi harus beri ke orang yang sudah angkat sumpah yang mengatakan dokumen itu benar barulah Notaris boleh berani untuk mengesahkan! Dengan masa yang hanya tinggal 3 hari sebelum aku pulang ke Malaysia untuk menyelesaikan tanda-tangan dengan pihak bank dan juga pihak developer, aku terpaksa mencari akal lain.. 

Alhamdulillah aku berjaya menyakinkan Notaris ke2 untuk mengesahkan dokumen yang aku translate dan sebaik dokumen itu siap sahaja pada petang itu, aku langsung scan dan hantar ke pihak Maybank dengan harapan aku dapat baca LO terlebih dahulu pada Rabu siang itu.. Agak mengejutkan apabila maklumbalas daripada pihak bank sekadar memberitahu mereka akan menghantar pada keesokan harinya! Sebaik menerima LO, aku terpaksa pasrah kerana tiada masa lagi untuk negosiasi dengan pihak bank.. Hari itu juga aku beli tiket pulang ke Malaysia guna Lion Air; Alhamdulillah aku dapat return flight pada harga sekitar 8,000円 tapi flight Jumaat malam.. Ada juga drama sewaktu pulang ke Malaysia Jumaat itu tapi izinkanlah aku share di entri yang seterusnya.. 

Nak dipendekkan cerita, kami jumpa dengan wakil bank pada siang hari Ahad di restoran mamak berdekatan dengan rumah untuk sign LO sampai mendengar serba-serbi tentang dunia property ini dan seterusnya malam itu bertemu pula dengan wakil developer untuk sign S&P dan Loan Agreement.. Awalnya agak pelik juga berurusan dengan wakil developer ini kerana telefon langsung tak dijawab, tiba-tiba malam itu terima call yang mereka otw.. Paling tak boleh blah ialah yang datang cuma seorang dan dia juga ibarat subcon kepada developer! Bila tanya tentang property ini, dia tak tau sangat tapi dia akan inform kepada developer hari berikutnya.. Oleh kerana flight aku pada hari Isnin sudah fix jam 1500, aku pasrah untuk menanti jawapan dari developer hasil tanda-tangan semua dokumen pada malam itu..

p/s Kebanyakan bank di Malaysia tidak berapa berminat untuk memberikan pinjaman wang kepada mereka yang bekerja di luar negara..
 

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC