Followers

Monday, 18 May 2015

Pulau Pari Trip

28 March - JAKARTA


Sempena berakhirnya pekerjaan salah seorang 先輩 (Senior) yang bakal pulang ke Jepun, boss meminta aku buat plan untuk bawa dia melancong di Indonesia memandangkan hampir setiap hari dia berada di tapak projek sahaja.. Hasil perbincangan, kami memilih untuk pergi ke Pulau Seribu yang terletak di utara Jakarta.. Kalau awal tahun yang lalu, aku pergi bersama trip backpackers dan naik bot murah ke Pulau Seribu melalui Merak, kali ini kami naik speed boat yang bertolak dari Ancol.. Aku meminta trip leader di Pulau Seribu hari itu untuk menjadi tour leader kali ini dan harga paket yang dia tawarkan adalah IDR 750,000 per pax dengan itinerary seperti dibawah:


06.30 – 07.30  Stanby di dermaga 6 Marina Ancol 
07.30 – 08.00  Loading penumpang ke dalam kapal 
08.00 – 09.00  Perjalanan ke Pulau Pari 
09.00 – 09.30  Sampai di Pulau Pari, check-in, Welcome drink 
09.30 – 11.00  Sepeda santai ke pantai LON LIPI, Pantai Pasir Perawan 
11.00 – 13.30  Waktu snorkeling dan Banana boat 
13.30 – 14.30  Mandi, Makan siang dan persiapan pulang 
14.30 – 15.00  Stanby di dermaga Pulau Pari, loading ke kapal 
15.00 – 16.00  Perjalanan kembali ke Jakarta ( Marina Ancol ) 
16.00 – 16.30  Sampai di Marina Ancol dan kembali ke tempat masing-masing


Dengarnya kalau aku ikut paket murah yang biasa mereka kendalikan, hanya perlu bayar IDR 350k siap dapat paket 2H1M lagi tapi naik boat tongkang dari Merak yang mengambil masa hampir 3 jam untuk tiba di destinasi.. Aktiviti snorkeling paling menarik ditambah dengan adanya foto dibawah air sewaktu kami memberi makan ikan-ikan.. Pertama kali juga aku merasai pakai flippers; ternyata mudah sungguh untuk berenang! Pertama kali juga naik banana boat; kalau sebelum ini cuma pernah tengok di gambar, bila cuba sendiri ternyata memang best walaupun sekejap gila tak sampai 10 minit pun! Kami siap dijatuhkan sebanyak 2x sepanjang perjalanan! Makan siang hari itu juga agak mewah dengan ikan bakar dan ayam goreng.. Agak kekok membawa basikal keliling pantai; melewati sekolah dan masjid.. Ternyata agak besar juga Pulau Pari ini.. 



p/s Badan sakit-sakit selepas main Banana Boat.. Gambar-gambar lain boleh dilihat melalui sini (笑)

   

Monday, 4 May 2015

Residence Card Extended

23-24 March - TOKYO

Pagi itu aku bangun dengan sedikit kegelisahan.. Selesai mandi dan bersiap untuk ke HQ di 川崎 (Kawasaki), aku tercari-cari rental WiFi tapi tidak ketemu.. Puas menggeledah sekeliling rumah tapi tiada hasil.. Sewaktu aku sampai di HQ sekitar jam 1100, buka laptop dan balas email sambil 挨拶 (Greetings) dengan beberapa orang atasan, sedar tak sedar jam sudah menunjukkan pukul 1200.. Sambung sedikit kerja baru langsung bergerak ke 新杉田駅 (Shin Sugita Station) dan daripada situ naik bas menuju ke 東京入国管理局 (Tokyo Immigration Center) untuk mendapatkan residence card yang baru.. Mujur bilangan orang tidak terlalu ramai, hanya menunggu sekitar 1 jam sebelum nama dipanggil untuk mendapatkan kad baru.. 


Selesai sahaja itu, aku langsung pulang ke rumah Abul dengan niat sambung mencari rental WiFi itu.. Sayangnya mungkin dah bukan rezeki.. Dalam hati terpaksa redha bakal membayar denda kira-kira 4万円 (RM1.2k) sewaktu memulangkan di 羽田空港 (Haneda Airport) nanti.. Planning dengan saki-baki member yang masih ada untuk makan malam bersama.. Last-last minit set tempat di Restoran Zara di 綱島 (Tsunashima) tapi sayang dia tutup pula pada hari itu.. Akhirnya Abul memberi cadangan untuk pergi ke Restoran Madras Meals ala South Indian di area 新丸子駅 (Shin Maruko Station).. Agak lucu kerana bersebelahan dengan restoran itu ada Restoran Syukur; dengar saja nama ingatkan restoran halal juga tapi rupanya tidak sebab ada menu b@b1 (笑)


Pagi esoknya aku bertolak ke 羽田空港 dengan perasaan kurang sedap.. Sampai sahaja di tempat pemulangan rental WiFi aku langsung jujur sambil memulangkan apa yang tinggal.. Siapa sangka aku tidak dikenakan sebarang denda kerana waktu awal booking, aku sudah minta sekali dengan paket insurance! Pengajaran paling berguna hari itu betapa pentingnya ada insurance sebab kita tidak tahu bila tragedi bakal melanda walaupun sekecil kehilangan rental WiFi ini (笑) Bersyukur juga penerbangan aku pergi dan pulang tiada orang yang duduk di sebelah jadi memudahkan aku untuk keluar masuk ke toilet sekiranya perlu (笑) Sebaik tiba di Jakarta, langsung menuju ke office terlebih dahulu memandangkan ada pekerjaan sedikit sebelum pulang ke rumah..    

p/s Next tak tau dah bila akan ke Jepun lagi.. (泣)

Sunday, 19 April 2015

Trip to Kyoto

22 March - KYOTO

MyKyoto 2015

Selesai menjelajah Osaka, kami berangkat pula ke Kyoto keesokan harinya kerana kebetulan ada event MyKyoto (Malaysians in Kyoto) 送別会 (Farewell Party) buat ahli yang bakal meninggalkan bumi Jepun setelah menyelesaikan misi mereka di sini iaitu mendapatkan segulung ijazah.. Punyalah mengharap dapat bertemu para 後輩 (Junior) RITS tapi sayang yang ada cuma Epul dan beberapa 後輩 perempuan yang aku tak beberapa cam.. Bila melihat muka-muka baru yang bakal memulakan kehidupan sebagai pelajar di Jpon, terimbas kembali pengalaman diri sendiri yang agak cuak pada awalnya tapi yakinlah ukhuwah yang terbina di sinilah yang akan membantu sepanjang perjalanan menyelesaikan misi yang dikejar..


Jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, event MyKyoto sering dijalankan di 修学院 (Syugakuin) iaitu tempat hostel bagi pelajar asing penuntut 京大 (Kyoto Uni).. Sayangnya kali ini tidak sempat nak booking membuatkan mereka melakukan di rumah ahli MyKyoto yang muat-muat dengan bilangan kami berdekatan dengan 茶山駅 (Chayama Station) (笑) Pertama kali juga naik 電車 (Train) yang agak istimewa kerana tempat duduk dia menghadap luar tingkap.. Sengaja aku bawa abang angkat aku ikut serta event MyKyoto dengan harapan dia dapat berkenalan dengan lebih ramai lagi orang Malaysia di sini.. Siapa sangka dia sendiri ada kejutan lain untuk aku apabila dia membawa ke sebuah tokong Zen bernama 圓光寺 (Enkouji); 20 minit perjalanan kaki dari event..

Al-Fatihah buat Syed Omar

Rakyat Malaysia yang ada peluang untuk menziarah Kyoto dan ada masa terluang bolehlah singgah di tokong ini kerana disini menempatkan makam Syed Omar Assegaf, salah seorang penuntut Malaysia yang mati berpunca daripada letusan bom atom di Hiroshima ketika WWII.. Dimakamkan di Kyoto apabila arwah meninggal dunia ketika dalam perjalanan untuk dibawa ke Tokyo untuk mendapatkan rawatan.. Selain menziarah makam, 圓光寺 juga merupakan salah satu spot musim 紅葉 (Autumn leaves) nanti jadi pada yang ingin melawat, pasanglah plan siap-siap.. Selepas itu, kami berangkat pula menuju ke 京都駅 (Kyoto Station) untuk membeli tiket 新幹線 (Bullet train) menuju ke Tokyo.. Bersyukur ada kedai 格安チケット (Cheap ticket) berdekatan dengan 京都駅 jadi boleh la jimat sedikit (笑)


Sayangnya cuma dapat berborak sebentar dengan お母さん (Okasan) di area Yodobashi Camera memandangkan beliau ada acara bersama jiran tetangga beliau di 宇治 (Uji).. Cukuplah syarat dapat ketemu mereka memandangkan sewaktu aku ke Jpon January lalu selama seminggu, aku tak sempat untuk melawat mereka sampai Yuichi sanggup ambil flight ke Tokyo semata-mata untuk bertemu aku.. Selesai makan-makan, aku berangkat menuju ke Tokyo dalam keadaan agak terkejar-kejar sehingga tak sempat membeli buah tangan (笑) Tumpang tidur di rumah Abul di Malaysia Hall Tokyo sebab memikirkan masa yang agak terhad untuk berjumpa dengan member.. Tak sangka pula ada lebih 10 orang pelajar yang tinggal di situ juga membuatkan kami terpaksa berkongsi toilet (笑)    

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC