Followers

Saturday, 24 March 2018

Walking Tour Enjoy Jakarta

28 January - JAKARTA

Aku sering kali bingung apabila ditanya apa yang best dilakukan di Jakarta? Kalau rata-rata orang Malaysia jika sebut Jakarta, lokasi pertama yang muncul di minda pasti "Tanah Abang", syurga shopping barang murah terutama orang perempuan.. Namun, selain daripada itu, apa lagi aktiviti yang boleh dilakukan di Jakarta? Aku pernah explore sendiri jalan-jalan naik angkutan umum tapi agak bosan dan lokasi yang boleh pergi juga terhad.. Jadi apabila ketemu event yang ajak jalan-jalan sambil mengenal lokasi menarik sekitar Jakarta adalah ibarat orang yang hendak tidur disorongkan bantal..



Acara yang dikelola oleh Koko Jali ini bersifat menyatukan orang Indonesia mengenal budaya "bersatu dalam kepelbagaian" yang mana event ini membawa kita explore gereja protestant tertua di Jakarta, GPIB Immanuel yang lebih 100 tahun! Di dalam nya masih ada piano yang menghubungkan paip berusia cukup lama dengan compressor manual yang kemudiannya di ganti dengan elektrik.. Sempat berkenalan dengan salah seorang pengurus gereja tersebut yang ramah dan siap pelawa untuk datang lagi pada bila-bila masa.. Gereja ini masih mengekalkan slot khutbah dalam bahasa Belanda buat pengunjung asing dan Indonesian yang mengerti..


Selesai foto kenang-kenangan, kami lanjut jalan kaki menuju ke Gereja Katedral, juga salah satu gereja katolik tertua di Indonesia secara am nya dan juga antara gereja paling cantik.. Lokasi berhadapan dengan Masjid Istiqlal, gereja ini memang luas dan memiliki banyak dewan dan kelas untuk pelbagai aktiviti.. Di dalamnya terdapat museum yang menghimpunkan pelbagai jenis relik atau barang tinggalan Jesuit termasuk sejarah kedatangan Pope di situ.. Museum itu juga tidak mengenakan bayaran sama sekali malah waktu ke sana, siap ada notis bahawa museum itu sedang dibaik pulih untuk memberikan pengunjung rasa seolah-olah seperti berada di Vatican!


Selesai situ, kami ke destinasi seterusnya iaitu Masjid Istiqlal.. Aku baru tahu bahawa arkitek yang ditugaskan untuk mereka bentuk masjid ini rupanya seorang non-Muslim dari Sumatera Utara! Kebetulan waktu itu tengah ada event di dalam masjid jadi kawasan masjid dibanjiri dengan umat sampai kacau event membuatkan kami berpisah kepada yang hendak solat dan yang hendak rest.. Selesai solat, bermulalah sesi mencari group yang rest apabila signal tak dapat gara-gara terlalu ramai orang dalam sesuatu kawasan.. Selesai di masjid, kami jalan kaki ke destinasi terakhir iaitu Dapur Babah Elite yang merupakan sebuah restoran masakan cina tapi cina baba nyonya kalau di Malaysia..


Restoran berkelas bintang 4 itu agak mewah malah siap ada bar lagi~ Menariknya di bahagian belakang restoran itu ada lapangan yang luas seperti dalam filem hong kong yang lama-lama yang mana mereka minum teh bersama secara duduk.. Banyak juga foto-foto sejarah pemilik restoran itu sewaktu zaman pra-kemerdekaan Indonesia yang menunjukkan hubungan baik pemilik dengan penjajah waktu itu.. Oleh kerana restoran itu mahal, kami diajak ke kedai ais kirim yang berhampiran Ragusa Es Italia yang harga rakyat~ 

p/s Gambar-gambar lain boleh dilihat melalui sini~

1 comment:

  1. Sahabat @koko jali dari negeri jiran Malaysia

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC