Followers

Monday, 29 November 2021

AstraZeneca Vaccine



Ketika dunia masih lagi bergelut dengan COVID-19 dan vaksin masih baru diperkenalkan dan belum tersebar meluas seperti sekarang (Nov 2021), waktu itu aku masih di Jakarta dan oleh kerana semua negara pasti akan fokus pemberian vaksin kepada warganegara mereka terlebih dahulu, jadi aku risau kalau nak tunggu turn dapat via MySejahtera mesti lama dan kemungkinan susah lebih-lebih lagi dengan kes aku yang tidak menetap di Malaysia~ Ibarat orang mengantuk disorongkan bantal bila baca menteri koordinasi vaksin pada ketika itu (28 April 2021), KJ memberitahu vaksin AZ akan open secara "first come, first serve" dan kita boleh pilih tanggal vaksin itu sendiri! Tanpa fikir panjang, aku terus apply tanggal 1st June sebab kebetulan memang plan nak balik Malaysia selepas raya tahun ini gara-gara ada project yang perlu aku uruskan 4 hari selepas 1 Syawal jadi tahun ini kali pertama aku tak dapat balik beraya bersama keluarga pada 1 Syawal!




Punya la semangat dah beli tiket flight 23 Mei sebab waktu itu tempoh quarantine wajib di hotel adalah hanya 7 hari bagi mereka yang sudah melakukan PCR swab test 3 hari sebelum berangkat menaiki pesawat jadi pengambilan vaksin pada 1st June harusnya tiada masalah~ Tanpa disangka, tiba-tiba tempoh quarantine naik kepada 14 hari balik gara-gara VOC Delta yang menyerang ketika musim raya (-_-") Sewaktu checkin, sempat juga tanya boleh keluar sekejap ke tak untuk ambil vaksin tapi staff KKM yang jaga hotel itu cakap, "Selagi status High Risk dalam MySejahtera tak tukar, encik pergi PPV pun depa tak bagi masuk" so terpaksa pasrah ada kebarangkalian tunggu turn vaksin kat Indonesia sahaja waktu itu~ Adik yang kerja KKM cuba tolong jugak tapi since vaksin ni under MOSTI jadi tetap tak leh buat apa (泣) Cuba call MySejahtera hotline banyak kali untuk cuba tukar tarikh, tapi setiap kali call samada line tak masuk, atau pun tak ada orang angkat! 

View inside PPV IDCC Shah Alam well managed!

Alhamdulillah, aku dibenarkan untuk walk in sahaja ke PPV setelah selesai tempoh quarantine berkat bantuan adik aku yang tolong tanyakan langsung kat staff KKM yang jaga di PPV berkenaan.. Selesai quarantine tanggal 5th June, aku langsung walk in ke PPV pada tanggal 8th June walaupun sempat di tahan oleh security ketika minta aku tunjukkan screen phone untuk melihat appointment date and time setiap calon yang ingin masuk ke PPV~ Hanya jawab, "ada telefon dan suruh datang" baru security benarkan masuk (笑) Jujur kata, PPV di IDCC Shah Alam memang terbaik dari segi pengaturan keluar masuk, dan segala proses yang menurut aku cukup lancar; hanya kurang lebih 15 minit sudah selesai terima vaksin, dan perlu menunggu sekitar 15 minit lagi untuk tempoh menunggu bagi memastikan tidak ada gejala baru dibenarkan pulang~ 



Dose ke 2 bagi vaksin AZ berbeza dengan jenis yang lain iaitu jarak masa antara dose itu ialah 8~12 minggu dan hampir 3 bulan lama nya.. Mau ga mau memang kena ambil dose 2 di Indonesia sebab tak sanggup nak lalui quarantine hotel sokmo yang cukup membosankan! Sewaktu di Jakarta, aku dah dapat tanggal dose 2 melalui MySejahtera pada tanggal 3rd August jadi aku pergi ke Pusat Kesihatan Masyarakat (PUSKESMAS) berdekatan office sebab di Indonesia, rata-rata PPV dia adalah di PUSKESMAS.. Aku di minta ke RS Cikini sebab di situ yang memberikan AstraZeneca 2nd dose jadi bergerak la aku ke sana dengan harapan boleh ambil vaksin.. Sayangnya, doctor yang bertugas memberitahu di Indonesia, mereka hanya akan beri setelah cukup 12 minggu dari dose pertama (笑) Aku cuba berikan fakta dari negara-negara lain tapi mereka tetap berpegang kepada informasi yang sudah ditetapkan oleh kementerian kesihatan Indonesia jadi tak boleh nak ubah~ 

Drive-thru vaccine center

Malah, untuk kes aku yang sudah mendapatkan dose pertama di negara luar dan cuba mendapatkan dose ke 2 di Indonesia, oleh sebab sistem rekod belum terintegrasi, sertifikat yang akan dikeluarkan akan tertulis sebagai dose 1 meskipun untuk kes aku, jumlah nya sudah lengkap menerima dua dos~ Setelah dapat informasi dari komuniti Malaysia melalui WhatsApp, aku pergi ke PPV di Jakarta Selatan yang memberikan vaksin secara drive-thru.. Waktu ke sana, agak terkejut dengan barisan kereta yang beratur panjang, jadi aku ambil cara mudah dengan langsung jalan kaki bertemu dengan pegawai yang bertugas sebab risau kalau dah beratur lama sekali tidak dibenarkan ambil jadi tidak mahu buang masa~ Alhamdulillah proses pengambilan vaksin juga cukup lancar tanpa banyak kerenah dan langsung diberikan suntikan dan masuk ke bilik menunggu yang disediakan selama 15 minit sebelum diberikan sertifikat sementara; sertifikat rasmi perlu download melalui aplikasi Peduli Lindungi, aplikasi seperti MySejahtera di Indonesia!

Vaccine Certificate in Indonesia

Muncul masalah baru iaitu masing-masing aplikasi, MySejahtera dan Peduli Lindungi memiliki sertifikasi 1 dose jadi perlu integrasi salah satu bagi memudahkan perjalanan hendak ke mana-mana memandangkan Indonesia memang strict; nak masuk mall pun kena tunjuk bukti dah vaksin baru dibenarkan masuk! Aku mula menghubungi pihak MySejahtera sejak pertengahan August untuk mengintegrasikan sekaligus mengakui sertifikasi vaksin yang aku ambil di Indonesia; mula-mula menerusi e-mail, kemudian di pertengahan September, ganti pula ke aplikasi melalui MySejahtera, tetap tidak ada perubahan! Siap pergi ke PKD Petaling, pastu ke JKN Selangor untuk bertanyakan masalah yang sama tapi response yang diberi ialah kena tunggu dari pihak MySejahtera jugak! Akhirnya penantian berakhir pada tanggal 25 November apabila status MySejahtera bertukar kuning hasil interaksi dengan team MySejahtera melalui twitter selama hampir 2 minggu!  ALHAMDULILLAH! 

 

Thursday, 2 September 2021

COVID-19 Escape: Part 3

 23 May ~ 4 July - KUALA LUMPUR


Menunggu sekian lama untuk proses mendapatkan visa buat isteri dan anak-anak sejak akhir February dan alhamdulillah visa terima akhir April.. Setelah bincang dengan isteri, kami sepakat untuk tunggu setelah raya sahaja memandangkan aku juga ada beberapa project yang kebetulan bermula betul-betul setelah hari raya jadi nak tak nak memang tak balik raya buat kali pertama sejak bertugas di Indonesia tahun 2013! Penerbangan hari Ahad pagi menggunakan pesawat Garuda jadi Jumaat pagi kena ambil PCR test; alhamdulillah siang tu dah keluar keputusan Negative dan langsung ambil hard copy sebagai syarat untuk naik pesawat~ Bilangan penumpang boleh tahan ramai termasuk orang Indonesia yang kebanyakannya kelihatan seperti pekerja konstruksi.. Pesawat selamat mendarat di KLIA sekitar jam 11 pagi waktu tempatan~ Ketika check-in MySejahtera di KLIA, perasan ada point khusus yang menyanyakan apakah sudah lengkap 2 dos vaksin yang pastinya "game changer" buat Air Travelers selepas ini~ 

Bagus gila siap kasi penyapu kecik siap-siap sebab memang perlu since nama makan dalam bilik, macam-macam sampah ada

Mujur juga sudah bawa hasil PCR test siap-siap jadi boleh langsung maju ke lokasi menunggu bas bersama pengunjung lain yang ambil Standard Package Quarantine Station~ Stress bila lihat jumlah hari kena quarantine ialah 14 hari yang baru diumumkan 4 hari sebelum penerbangan aku sebab sebelum ini hanya 7 hari quarantine hotel kalau ada PCR test (-_-") Takdir menemukan kembali dengan seorang Malaysian yang sama aku berkenalan ketika pulang ke Indonesia pada November tahun lalu sebab dia pun kebetulan pulang ke Malaysia mengikut penerbangan yang sama! Ngeri juga bila dia cerita pernah kena Covid-19 ketika quarantine hotel di Jakarta sekembalinya dari Malaysia March lepas yang membuatkan dia terpaksa dipindahkan ke hotel yang lain cuma syukurnya dia tiada symptom yang parah jadi cukup 10 hari dia dibenarkan kembali meneruskan perjalanan~ Kami ditempatkan di Mercure Hotel berdekatan dengan Bukit Bintang dengan bayaran RM140 per hari sudah termasuk 3x makan minum~ 

Aktiviti cuci baju secara manual yang dulu selalu buat time asrama.. Hotel quarantine kat Jepun dan Indonesia pun sediakan service laundry, nape Malaysia takde eh?

Check-in di hotel sekitar waktu Zuhur, alhamdulillah size kamar juga sedikit luas berbanding hotel IBIS yang aku dapat September tahun lalu~ Salute dengan management hotel yang cekap dalam pengendalian swab test pada hari ke 10 dan juga sewaktu check out pada hari ke 14 yang mana hampir tiada penumpukan orang dalam suatu tempat yang sama sampai perlu beratur ramai-ramai seperti kejadian di IBIS tahun lalu~ Awalnya minta untuk late check out sebab kena ambil online exam tapi sayangnya tidak dibenarkan dengan alasan QS (Quarantine Station) bukannya hotel (泣) Hari ke-10 kami sudah diberi borang untuk pelepasan sekiranya hendak merentas negeri dan info nya wakil yang ingin hadir perlu ke balai polis untuk apply buat diri sendiri tapi info dari isteri, kalau tinggal di dalam KL tidak perlu (笑)  Check-out time memang dah susun per floor tapi dia beri kelonggaran untuk kes khusus macam aku untuk keluar lebih awal supaya boleh balik cepat untuk ambil exam tu~


Peneman sepanjang quarantine

Hanya sempat bertemu Ummi di Shah Alam sebanyak 2x sepanjang 1 bulan di Malaysia gara-gara pelarangan rentas negeri (泣) Kasihan sebab Rumi pun tak dapat luang waktu yang lama dengan Ummi sejak lahir sebab lahir ketika pandemik dan waktu ada kelonggaran, aku pula sudah di Jakarta dan isteri susah nak handle 2 budak dalam 1 masa untuk ulang-alik Shah Alam~KL (-_-") Booking tiket pesawat pada 4 July sebab kena masuk Indonesia sebelum 13th July kalau tak Visa expired dan kena buat semula.. Beberapa hari sebelum flight, boss dah sounding suruh fikir-fikir dulu sebab keadaan Covid di Indonesia makin teruk sampai beberapa perusahaan Jepun dah mula suruh rakyat depa keluar dari Indonesia sebab beban kesihatan di sana sudah overload dengan pesakit Covid yang setiap hari sekitar 50,000 kes yang terdeteksi~ Minta isteri re-consider untuk balik Jakarta sekali kali ini tapi dok fikir faktor-faktor lain membuatkan kami pasrah sahaja dan nekad untuk pulang bersama~


Dah nak checkout baru dapat gelang pink (笑)


Tiket pulang Jakarta pada 4th July (Ahad) jadi Jumaat itu kami lakukan PCR swab test di Pantai Hospital; kali ke2 buat isteri dan kali pertama buat Nuha dan Rumi.. Kagum sebab Rumi yang waktu ini berusia hampir 9 bulan tidak menangis sangat waktu kena swab berbanding si kakak yang dah memang meronta-ronta dari awal sebab dah lihat si mak nya kena dulu (笑) Biaya PCR hanya RM220 dan lebih murah kalau di banding di tempat sekitarnya.. Selesai dari situ, aku ke balai polis berdekatan untuk urusan permit kebenaran untuk rentas negeri memandangkan situasi masih MCO dan informasinya perlu ada permit ke KLIA walaupun rencana ke sana naik Limo Taxi KLIA.. Minta permit untuk 4 orang siap tunjuk tiket flight, Visa sebagai supporting doc.. Alhamdulillah tiada masalah dan langsung dapat permit tapi disaran untuk buat salinan untuk semua supporting doc sebagai langkah jaga-jaga kalau di minta ketika roadblock~


Suasana di KLIA yang sepi

Berangkat ke KLIA sekitar jam 0900 sebab flight pukul 1250 menggunakan Garuda.. Sengaja berangkat awal sebab takut jem kalau ada roadblock.. Alhamdulillah ternyata tidak ada roadblock sama sekali sebab driver taxi pandai ikut jalan dalam sampai tembus hotel tabung haji~ Penerbangan on schedule dan kami tiba di Bandara Soekarno Hatta sekitar jam 2 siang.. Proses imigrasi sedikit terhambat sebab aku kena panggil masuk dalam ruangan gara-gara nama hampir mirip dengan orang yang kena blacklist jadi kena dapatkan approval dari pegawai atasan imigresen baru boleh lepas (笑)  Selesai urusan di bandara sekitar jam 4, dan apabila keluar dari bandara, sudah ada petugas hotel yang langsung bawa ke dalam Silver Bird untuk dibawa ke hotel yang sudah aku pilih dari awal untuk karantina selama 6 hari 5 malam~ Aku pilih Wyndham Hotel di Kuningan dengan type bilik mempunyai dapur sebab senang nak urus makan minum dan susu anak~ 

Antara aktiviti ketika quarantine  

Sebelum masuk bilik, semua kena PCR test dahulu! Makanan boleh pilih antara western dan Indonesian; aku ambil 2 western dan 1 Indonesian just in case tapi turns out Indonesian punya portion lebih banyak dan enak (笑) Sayangnya Nuha masih memilih nak makan jadi ada beberapa hari kami pesan hotel service untuk menu kegemaran dia, ayam goreng~ Aktiviti sepanjang quarantine di hotel menurut aku tidak terlalu banyak beza seperti di Malaysia kerana anak-anak juga dah ibarat macam quarantine juga sebab tidak keluar ke mana-mana cuma beza nya adalah di Malaysia, ada space lebih luas dan banyak barang-barang itu buat anak-anak sibuk tapi di banding dengan hotel yang agak sempit untuk buat apa-apa~ Hari ke-5 kami kena ambil PCR sekali lagi dan alhamdulillah keesokan hari boleh check-out dengan tenang sebab result semua negative dan perlu continue quarantine sehingga hari ke-14 tapi di rumah masing-masing~


p/s "Ya Allah, sungguh aku berlindung kepada-Mu dari penyakit belang, gila, lepra, dan dari keburukan segala segala macam penyakit." (HR Abu Daud nomor 1554 dan Ahmad).

Monday, 31 May 2021

Redmi Note 10 Pro

 8th April - JAKARTA

Sejak pindah dari Moto-G ke OnePlus 2 pada tahun 2015 (link), aku sudah menjadi OnePlus fan siap upgrade ke OnePlus 5t pada tahun 2018! Sejak itu aku sering tunggu waktu nak upgrade kepada model yang baru apabila tiba waktunya dan aku hampir pasti akan upgrade ke model terbaru OnePlus 9 Pro pada tahun ini memandangkan OnePlus 5t yang aku pakai sudah mula nazak apabila phone tiba-tiba mati ketika terima panggilan telefon, dan yang paling stress ialah suara kita orang lain susah nak dengar ketika menjawab panggilan padahal kita dengar suara tiada masalah sama sekali! (怒) Cuma satu hal yang buat aku kurang puas hati dengan OnePlus ialah software update yang cukup lama bagi pengguna model lama~ OnePlus 5t hanya dapat OS 10 pada October 2020; sedangkan waktu itu Android 11 dah ramai orang guna! Hal itu membuatkan aku terfikir, mungkin lebih baik cari phone yang middle range; harga murah tapi berkualiti tinggi~


OnePlus 5t


Hasil pencarian menemukan aku dengan Redmi Note 10 Pro yang baru sahaja di lancarkan di Indonesia pada 30 March yang lalu~ Hasil review di YouTube, banyak mengangkat Redmi Note 10 Pro ini antara yang terbaik di dalam kelas nya kerana memiliki 120Hz frame rate, bateri yang besar dan mempunyai NFS~ Ada juga terfikir nak pakai jenama Pixel tapi sejak tahun lalu, Indonesia sudah mula mempersulit phone yang dibeli di luar negara perlu mendaftar IMEI jadi banyak phone tidak sesuai di guna pakai dengan SIM card di sini~ Aku juga sering ada masalah ketika memakai OnePlus 5t yang aku beli di Malaysia jadi kali ini aku ingin lihat perbedaan kalau pakai phone buatan Indonesia seperti Redmi Note 10 Pro ini= Alhamdulillah, setakat ini belum ada tanda-tanda masalah kritikal, cuma satu benda yang aku rasa sedikit menyesal tak tahu dari awal ialah tiadanya notification light pada phone ini (-_-")


Redmi Note 10 Pro

Phone ini hanya akan keluar notification sekali sahaja dan setelah itu tergantung pada pengguna bila dia akan buka phone untuk lihat sesuatu.. Menurut aku, ini sedikit fatal terutama kes aku yang jarang lihat phone jadi tiada notification light membuatkan aku terpaksa lihat phone lebih kerap semata-mata untuk pastikan tidak ada yang ketinggalan (笑) Mujur "kecacatan" ini ada "ubat" apabila pengguna boleh install app "Always on Edge" untuk mewujudkan notification light ini secara teknologi! (link) Selain dari isu notification light, berikut merupakan 3 item yang menurut aku Xiaomi masih sedikit ketinggalan dari OnePlus 5t

  1. Oxygen OS
  2. Dark mode
  3. Battery

Terkait OS, memang tak dapat dinafikan Oxygen OS memang superior daripada MIUI sebab lebih menghampiri stock Android dan harmony dalam pengendalian dengan app lain.. Rasanya hanya yang dah pernah pakai Oxygen OS sahaja yang boleh rasa perbedaan dia.. Terkait Dark Mode, ini memang sakit hati sebab masih banyak app yang tak sync dengan Dark Mode dari MIUI padahal selama ini tiadak masalah selama aku pakai di OnePlus 5t.. Terakhir tentang battery, 5000mAh memang terbaik sebab 2 minggu pertama pemakaian, dia boleh tahan 2 hari full tapi tak sangka setelah itu hanya boleh tahan seharian padahal cara penggunaan yang sama.. Padahal sewaktu di awal pemakaian OnePlus 5t, aku rasa battery dia boleh tahan lebih dari sehari dengan pemakaian yang sama selama beberapa bulan sebelum prestasi dia mula berkurang.. 

Always On Edge app is the rescue!


Secara keseluruhan, aku berpuas hati dengan Redmi Note 10 Pro walaupun ada kekurangan di atas, tapi prestasi yang aku dapat adalah sesuai harga dan itu paling penting! Semoga tahan lama dan kita lihat apakah phone ini boleh membuatkan aku focus kepada MIUI OS buat tempoh waktu yang lama atau sebaliknya~  


LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Arsenal FC